Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's


Prolog

 

Mata Maisarah hanya menatap jejak-jejak yang semakin hilang.  Tiada apa lagi yang mampu dia lakukan selain dari meratap dalam diam. Untuk menangis dia tidak mampu. Segalanya terkubur dalam sebuah mimpi yang tidak mungkin akan menjadi sebuah harapan.  Harapan yang pastinya tidak kesampaian. Segalanya telah hilang di sebalik kabus petang.

Siapalah dia. Hanya seorang gadis yang tak punya apa-apa. Yang dia punya hanyalah sekeping hati yang kini telah hancur berkecai. Dia tahu, tangisannya itu tidak akan mampu untuk mencantumkan kembali kepingan-kepingan hatinya yang luluh itu. Tapi tetap tangis itu membanjiri hatinya. Saat ini ingin sahaja dia pergi jauh dari segalanya. Biar dia sendiri merawat kelukaan yang dirasakan itu.

Tanpa sepatah kata Maisarah  berpaling untuk pergi. Dia harus pergi jauh dari situ. Hatinya hancur, namun setiap langkah yang dia atur masih tetap beriring dengan penuh harapan. Meskipun sudah tertutup semuanya, dia masih lagi berharap Ridhwan akan menghubunginya dan berkata segalanya akan jadi lebih baik. Kalaulah  Ridhwan berbuat begitu, pastinya dia akan terus menyatakan segala rahsia di hatinya. Tak akan dia rahsiakan lagi.

Tetapi itu tidak berlaku. Dan dia  bagaikan tahu bahawa itu tak mungkin akan berlaku. Entah di mana salahnya, sedangkan dia pasti Ridhwan tahu tentang perasaannya. Iya..... semua itu tetap tidak berlaku. Ridhwan tidak menghubunginya. Jadi, mungkin lebih baik dia berlalu pergi. Pergi untuk merawat sendiri hatinya yang telah terluka.

Popular Posts