Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Bab 3


Ammar buntu lagi. Tengahari tadi Kamila marah-marah lagi padanya hanya kerana dia terlupa bahawa hari ini adalah hari lahir gadis itu. Bagaimana dia boleh terlupa sedangkan dia telah pun memasukkan tarikh itu di dalam kelendar telefonnya sebagai peringatan? Bagaimana dia tidak perasan dan terlepas dari mendengar nada dari peringatan tersebut?

Pening kepala dibuatnya mengingatkan kerenah teman yang satu ini. Kamila sungguh menguji kesabarannya hinggakan dia tidak mampu untuk mengawal diri dari naik angin terhadap gadis itu. Akhirnya dalam rajuk, Kamila pergi meninggalkannya dengan keadaan marah. Terlihat jelas ada genang air di mata Kamila ketika dia meninggalkannya tadi. Dan entah mengapa dia bagaikan tidak terasa apa-apa apabila melihatkan Kamila dalam keadaan sebegitu.

“Ammar...,”

Suara lembut itu mengejutkan Ammar  dari menungan yang panjang. Alisha berdiri di sebelahnya.

“Saya nak minta balik tugasan Madam Teoh yang awak pinjam semalam boleh tak? Hari ni dah nak kena hantar,” pinta Alisha dengan pantas sebelum sempat Ammar menjawab sapanya. Dia hanya inginkan tugasan matematik yang Ammar pinjam sebelum ini dan cepat-cepat pergi dari situ. Hadir Ammar di sisi sentiasa membuatkan dirinya tidak mampu mengawal keadaan. Debaran rasa, kekalutan di tiap tingkahnya, malah jari-jemarinya juga terasa sejuk sekali dek kerana rasa gugup.

“Oh.. ya... nanti saya cari... kejap ye,” kata Ammar sambil mula menyelongkar isi beg sandangnya. Dia mengeluarkan tugasan matematik Alisha yang dia pinjam semalam dan menghulurkannya kepada Alisha. Alisha menyambutnya sambil tersenyum. Sudah sedikit lunyai kertas tugasan itu. Entah berapa ramai yang telah meniru latihan yang sememangnya sukar itu.

“Terima kasih ye Sha,”

Alisha hanya menganggukkan kepala. Dalam gugup, dia berpaling untuk pergi.

“Sha..,”Ammar memanggilnya.

Terhenti langkahnya. Dia kembali berpaling bersama debar di dada.
“Macam mana saya nak ucapkan terima kasih pada awak? Awak selalu pinjamkan kertas tugasan pada saya,”

“Tak apa... saya ikhlas... bagi awak pinjam,”

“Terima kasih ye Sha, saya sangat hargai semua tu,”

“Iya.... emm... saya pergi dulu,”

Alisha berpaling kembali.

“Alisha...,” seru Ammar kembali.

Alisha kembali berpaling kepadanya.

“Saya nak ajak awak keluar makan. Saya belanja. Bila-bila ya?,”

Makin hati Alisha berdebar tak keruan.

“Ehhh... tak apa.. saya ikhlas... awak tak payah bayar balik dengan cara tu,”

Alisha cepat-cepat berlalu. Aduhai, mengapa bibirnya mengucapkan kata itu sedangkan di hati lain pula yang ingin dikatakan. Kalau diikutkan hati ingin saja dia menerima pelawaan itu. Tapi rasa malu masih menebal di hatinya.

Cepat-cepat Alisha menghampiri Hawa yang sedang memerhatikan dia dan Ammar sejak dari tadi. Dari raut wajah Hawa, Alisha tahu yang Hawa mendengar pelawaan Ammar itu. Tanpa berkata apa-apa dia duduk di kerusinya yang bersebelahan dengan kerusi Hawa.

“Hei... kan dia ajak kau keluar tadi... Kenapa tak nak ikut?”

Alisha sudah menjangkakan Hawa akan bertanya begitu. Dia menarik nafas panjang dan memandang ke wajah Hawa.

“Hawa.... dia cuma nak ambil hati aku je sebab nak ucapkan terima kasih. Tak nakla... malula aku,”

“Kalau aku temankan nak tak?”

“Malula.... nanti apa kata Kamila. Mereka berdua tu rapat sangat sekarang. Nanti Kamila marahkan aku kacau teman lelaki dia,”

“La... apa pulak. Kamila bukannya awek dia. Dia tak pernah cakap pun yang Kamila tu awek dia. Kamila pun tak pernah bagitahu yang Ammar tu teman lelaki dia,” kata Hawa menjelaskan suasana sebenar hubungan Kamila dan Ammar.

“Perlu ke semuanya nak dihebahkan dulu baru orang tau. Merekakan rapat, jadi faham-faham aje lah..,” kata Alisha. Ada nada kecewa di situ. Dan yang pasti Hawa dapat mengesan nada itu.

“Alisha.... kau tak nak bagitau dia ye?” tanya Hawa setelah agak lama dia mendiamkan diri selepas mendengar kata-kata Alisha. Seakan-akan dapat dia rasakan perasaan Alisha kecew dengan keadaan yang melanda dirinya itu.

“Bagitau apa? Bagitau siapa?” Alisha cuba berteka-teki. Masih cuba untuk berselindung di sebalik kenyataan yang tidak mampu dia sangkal.

“Sha ... kau tau apa yang aku maksudkan. Jadi jangan nak berteka-teki,” kata Hawa dengan nada marah.

Alisha mengeluh perlahan.

“Hawa... kita ni siapa. Nak beritahu dia? Dia tu siapa?” kata Alisha dengan rendah diri. Akhirnya dia seolah-olah mengakui perasaannya yang selama ini hanya menjadi tekaan oleh Hawa.

“La, engkau... kau... dan dia.... dia.... tak ada bezanya antara kau dan dia. Memang dia tu anak orang senang. Belajar kat sini dengan belanja sendiri. Nanti esok, kalau dapat sambung kat luar negarapun tentunya dengan belanja sendiri. Tapi apa bezanya engkau. Kau bijak. Kau  ada biasiswa. Buat persediaan A-Level untuk ke UK dalam Kursus Sains Aktuari  yang jarang orang lain dapat buat. Kau dapat tajaan penuh dari PNB. Jadi, apa bezanya engkau dengan dia?”

Alisha diam. Dia tidak mampu berkata apa-apa. Memang dia diberitahu bahawa Ammar adalah anak tunggal dari keluarga yang berjaya dalam perniagaan. Ayahnya memiliki sebuah syarikat perunding. Ibunya pula adalah seorang ahli perniagaan yang mewarisi perniagaan keluarganya. Sedangkan dia, hanya anak orang biasa-biasa yang hidup bergantung kepada pendapatan mamanya yang menguruskan kelas tuisyen. Ada pula seorang abah yang merupakan seorang OKU. Lalu, layakkah dia menyapa hati Ammar meskipun telah diberitahu bahawa Ammar menyukainya. Tambahan lagi, sejak rapat dengan Kamila, Ammar tidak lagi menunjukkan minat pada dirinya. Tidak seperti masa mereka mula-mula kenal dahulu.

“Alisha...,”

“Aku dah cuba Hawa. Tapi, aku tak mampu. Aku malu..., akhirnya kami cerita pasal lain,”akui Alisha.

“La... bila? Kenapa tak bagitau aku?”

“Dua minggu lepas. Aku seganla Hawa. Memalukan sangat,”  akhirnya Alisha meluahkan

“Heee... engkau ni tak sudah-sudah dengan malu. Nak malukan apa... geram aku dengan sikap kau ni tau...,” jelas sekali Hawa geram padanya. Langsung tidak disembunyikan demi untuk menjaga hatinya.

“Bila ingatkan wajah Kamila, aku tak sanggup nak luahkan perasaan aku ni. Kami ini kan kawan... aku, Ammar dan Kamila. Takkan aku sanggup kacau hubungan mereka. Walaupun kami tak berapa rapat, masih mereka tu kawan aku. Tambah lagi... kalau dia tolak perasaan aku, malula Hawa. Aku tak sangguplah,” keluh Alisha perlahan. Sungguh selama ini itu yang dia rasakan.

“Kalau kau tak beritahu dia, sampai bila-bila pun  dia tak akan tahu la Sha. Kau mana boleh mengalah macam ni,” kata Hawa yang lemah dengan sikap mengalah sahabatnya itu. Tidak seperti di dalam pelajaran, Alisha cukup rajin dan tegas dalam melaksanakan tanggungjawab terhadap pembelajarannya. Mengapa dia tidak mampu untuk berbuat begitu untuk menegakkan cinta dalam hidupnya? Sungguh dia tidak sangka.

“Biarlah  Hawa... perasaan aku ni, biarlah rahsia ye. Lagipun ini bukan masa yang sesuai untuk aku mengharapkan apa-apa. Yang aku nak, cuma belajar dan berjaya dalam hidup. Aku nak bantu mama. Keadaan abah dah cukup buat mama aku susah hati. Aku tak nak susahkan hati mama lagi dengan perkara-perkara lain. Banyak lagi benda yang aku perlu capai sebelum aku bercinta,” kata Alisha akhirnya.

Hawa terdiam. Rasa simpati menyelinap masuk ke hatinya.  Dia pernah beberapa kali mengikut Alisha pulang ke rumah pada hujung minggu. Dia sendiri telah menyaksikan bagaimana keadaan ayah Alisha. Cukup simpati bila dia melihatkan keadaan itu. Hidup Alisha bukannya terlalu susah. Mamanya masih punya pendapatan dan mampu menyediakan keperluan harian anak-anaknya. Tetapi kepayahan yang mereka alami dengan keadaan ayahnya yang lumpuh seluruh tubuh itu menyebabkan hatinya menaruh rasa simpati yang amat sangat. Pun begitu dia melihat kekuatan dalam diri Alisha untuk terus menghadapi rintangan hidup. Bukannya mudah. Namun jelas sekali keluarga Alisha mampu menghadapinya, terutamanya mamanya, Puan Maisarah.

“Abah kau macam mana sekarang?”  Hawa tiba-tiba terpanggil untuk bertanyakan khabar.

Alisha diam seketika. Matanya menatap kertas tugasan yang Ammar pinjam sebelum ini. Dia mengusap perlahan kertas yang sudah sedikit lunyai itu.

“Ok... macam biasalah,” jawab Alisha ringkas.

Hawa diam seolah-olah kehilangan kata. Dia hanya memerhatikan Alisha teragak-agak, menyusun kata.

“Sedaya upaya aku cuba untuk tak fikirkan hal-hal yang tidak baik. Mama selalu meminta untuk aku berfikir secara positif. Tapi... aku dah tak tau apa yang patut aku fikirkan. Kesian mama, dah dekat sepuluh tahun abah macam tu. Kadang-kadang aku terfikir... kuatnya mama, sebab dapat tanggung semua ni sendiri,” saat mengucapkan kata-lata itu, Hawa melihat ada genang air di mata gadis di hadapannya itu. Dia memegang tangan Alisha. Dalam diam, cuba memberikan kekuatan untuk sahabatnya ini.

“Iya... mama kau tabah. Kuat betul jiwa diakan? Kalau aku, entahkan dah lama aku tinggalkan suami aku kalau dah tak berupaya apa-apa selama ni,” kata Hawa tanpa berfikir panjang. Setelah melihat sedikit perubahan di wajah Alisha baru dia tersedar yang kata-kata itu menyinggung perasaan temannya.

“Hawa,  sampai hati kau cakap macam tu. Aku tahu, mama aku sayangkan abah. Dia tak akan tinggalkan abah,” kata Alisha dengan penuh semangat. Dia tahu tentang kasih sayang mama pada abah yang tidak berbelah bagi. Jika tidak kerana sayang, mana mungkin mama boleh bertahan sehingga hampir sepuluh tahun,  menjaga abah yang kini boleh dikategorikan sebagai orang kurang upaya.

“Aku minta maaf ye Sha... aku tak patut cakap macam tu. Tapi... memang aku kagum dengar cerita macam mana mama kau hadapi semua ni selama 10 tahun,”

“Aku ingat lagi Hawa, masa tu aku 9 tahun, Syauki tujuh tahun dan Syafik masih baby lagi. Mama terpaksa tinggalkan kami pada arwah atok kat kampung bila abah kemalangan teruk. Tiga bulan abah koma dekat hospital, sepanjang masa itulah mama duduk kat hospital tu. Hari minggu barulah dia balik atau atok bawa kami pergi jumpa mama dekat hospital ataupun kat rumah kami. Iyalah, bukannya dekat mama nak berulang hari-hari dari Banting ke Hospital Besar Kuala Lumpur. Mama pula tak sanggup tinggalkan abah kat hospital macam tu aje. Keadaan abah sangat kritikal masa tu. Sampaikan kami rasa rindu sangat dengan mama. Syafik pun terpaksa mama lepaskan menyusu walaupun masih baby...,” 

Hawa hanya mampu diam mendengarkan luahan hati Alisha. Temannya ini jarang sekali menceritakan kisah hidupnya.

“Memang mama kau kuat... aku kagum sangat,” kata Hawa sambil memegang tangan Alisha untuk memberikan kekuatan. “Kalau kau perlukan seseorang untuk kongsi masalah ni, aku ada ya...,”

“Entahla Hawa, banyak sangat cerita sedih, sampaikan Sha tak tahu yang mana satu yang nak dikongsikan dengan kawan-kawan,” airmata mula menitis perlahan di pipinya. Cepat-cepat dia menyeka airmata itu. Dia tidak ingin semua orang tahu tentang kesedihan yang dia alami. Tentu nanti banyak pertanyaan yang tidak mampu dia tangkis.

“Tak apa, perlahan-lahan kita kongsi. Aku tak pernah rasa susah walaupun mak abah cuma orang biasa-biasa saja. Mungkin kalau kau kongsi kesedihan kau tu, hati kau boleh jadi lebih tenangkan?”

Alisha menganggukkan kepalanya. Menerima cadangan Hawa seperti biasa. Bukan sekali dia pernah meluahkan perasaannya itu. Sejak hampir dua tahun belajar bersama, memang sudah banyak yang Hawa tahu tentang kesedihan dalam hidupnya.

“Ok, sapu air mata kau tu, nanti Madam Teoh masuk, kepoh pulak satu kelas kalau dia tengok kau menangis. Kang nanti dia jaja cerita yang engkau putus cinta pulak,” kata Hawa sambil menghulurkan sehelai tisu. Alisha mengambil tisu itu dan perlahan-lahan menyapu airmata yang tadinya hanya diseka dengan jari jemarinya. Dan tanpa dia sedari ada mata yang memerhati dari jauh. Ada minda yang meneka-neka mengapa airmata itu mengalir di pipi mulus seorang Sara Alisha binti Muhammad Ariffin.

****

“Abang.... makan ye.... ,” kata Maisarah sambil  memperbetulkan kedudukan tiub saluran makanan yang digunakan untuk suaminya. Walaupun setiap patah katanya hanya bersambut pandangan yang kelihatan begitu sayu, Maisarah tahu suaminya memahami setiap patah kata itu. Kata-kata yang dia ucapkan dengan penuh kasih sayang.

Ariffin hanya diberikan susu berprotin tinggi untuk makan. Itu sahaja makanan yang perut suaminya mampu terima sejak tiga tahun yang lalu sehinggakan tubuhnya kini hanya tinggal kulit dengan tulang sahaja. Setelah siap dimandikan dengan bantuan Syafik dan Syauki, mereka meletakkan kembali tubuh Ariffin ke atas katil  untuk dipakaikan pakaian. Selesai semua itu, dia memberi makanan. Itulah rutin hariannya selama hampir sepuluh tahun ini. Dan dia sendiri tidak tahu selama mana lagi dia harus berbuat begini.

Tiba-tiba telefonnya berdering.

“Sekejap ye bang... Sarah nak angkat telefon...,” katanya meminta izin seperti selalu. Masih terus berbicara mesra walaupun tiada respon yang dia dapat dari suaminya.

Maisarah bangun untuk mendapatkan telefon bimbitnya yang masih berada di dalam beg tangan. Sewaktu mengeluarkan telefon, sekeping kad kecil yang terletak di dalam poket tepi begnya terkeluar dan jatuh ke lantai. Cepat-cepat dia mencapai kad tersebut sambil menjawab telefon. Mariah.... nama itu terdetik di hatinya.

“Hello Mariah, assalamualaikum,” Maisarah menyapa dengan mesra. Kemesraan yang kembali terjalin setelah sekian lama terpisah, sejak Mariah menghubunginya setelah mendapat nombor telefonnya dari seorang rakan yang lain. Dan sekarang melalui perbualan telefon dan sms, hubungan mereka kembali terjalin erat. Mariah dan suaminya juga sering berkunjung ke rumahnya sekiranya mereka datang ke Kuala Lumpur.

“Waalaikummussalam Sarah. Apa khabar,” kedengaran ceria suara di hujung talian itu.

“Baik, alhamdulillah... kau?” tanya Maisarah kembali sambil matanya tertancap pada kad nama di jarinya.  ‘Muhammad Ridhwan Bin Arshad,’ dia membaca nama itu di dalam hati. Segera ingatannya terbawa kembali ke detik pertemuan mereka hampir sebulan yang lalu. Tiba-tiba dia jadi lupa pada suara Mariah yang sedang berbicara di hujung talian.

“Sarah....,” panggilan itu mengejutkan dia dari lamunan yang seketika itu.

“A...aaa... iya...,” tersentak dari lamunan.

“Sarah tengah sibuk ke?” tanya Mariah.

“Eh... tak la.. baru aje selesai tugas harian,” katanya sambil tersenyum. Matanya kembali tertancap kepada suaminya yang terbaring di katil mereka. Maisarah mengambil tempat di sofa yang terletak di satu sudut bilik yang berhampiran dengan tingkap bilik yang menghala ke jalan besar yang terletak di sebelah kanan rumah teres dua tingkat lot tepi itu. Kenderaan yang lalu lalang di jalan tersebut menggamit pandangannya.  Suasana panas diluar sana sedikitpun tidak dirasakan dengan adanya penyaman udara di bilik tidur mereka.

“Suami kau ok ke?”pertanyaan Mariah membuat dia kembali memandang kepada Ariffin yang sedang terbaring di katil.

“Ok... aku baru aje lepas pasang tiub makanan dia,”

“Oh ya ke? Aku tak mengganggu ke?”

“Eh tak lah. Apa pula mengganggu. Aku dah duduk santai di kerusi ni pun, sementara tunggu susu dia habis. Biasanya dekat setengan jam juga baru habis semuanya. Jadi aku ada cukup masa untuk berborak dengan kawan-kawan,” katanya sambil ketawa senang.

“Sarah... aku sebenarnya nak minta maaf ni..,” tiba-tiba Mariah berkata.

“La... kau ada buat salah ke dengan aku?” tiba-tiba Maisarah jadi terkejut.

“Adalah... ini yang aku nak minta maaf ni...,”

“Tak fahamla... apa maksud kau ni..?”

“Baru-baru ni, aku bagi nombor telefon kau kat...,” Mariah seolah-olah hilang kata-kata.

“Kat siapa?” tanya Maisarah sambil berkerut keningnya. Agak tidak selesa dengan sikap berteka-teki Mariah.

“Kat Ridhwan...,”

Sunyi ... terkedu seketika Maisarah jadinya. Hanya sepi yang menyambut  kata-kata Mariah.

“Sarah?”

“Iya...,”

Kau dengar tak aku tanya tadi?”

“A... a.... iya...,”

“Kau tak marah kan?”

“Taklah.... kenapa pula nak marah?” jawabnya walaupun di dalam hati dia merasakan itu tidak sepatutnya berlaku.

Mengapa Mariah tidak bertanyakan dia terlebih dahulu? Sedaya upaya dia menahan diri dari menghubungi Ridhwan seperti yang terlalu ingin dia lakukan sejak sebulan  kebelakangan ini. Tetapi dia masih berjaya mengekang keinginan itu. Biarlah segalanya berlalu. Dia tidak mahu mengganggu keselesaan yang dia rasakan selama ini. Sejak bertemu dengan Ridhwan, perasaannya mula terganggu. Mahu sahaja dia katakan itu kepada Mariah, tetapi dia tidak mahu menimbulkan sesuatu yang menyebabkan Mariah tahu tentang perasaannya terhadap Ridhwan lama dulu. Perasaan yang kembali mengganggu perasaannya sejak akhir-akhir ini. Iya... dia tidak pernah melupakan perasaan itu rupa-rupanya. Sungguh selama ini dia menyangkakan dia sudah lupa.

“Dia beritahu aku yang dia jumpa kau hari tu. Tapi tak sempat berbual apa-apa sebab kau dah nak balik dari hospital,” suara Mariah mengingatkan dia yang mereka masih lagi berada di talian.

“Iya... memang kami terserempak hari aku nak bawa balik abang Ariffin dari hospital hari tu,” Maisarah mengakui segalanya. Untuk apa dia menyembunyikan sesuatu yang sudah terang dan nyata.

“Dia cakap dia ada bagi kau nombor telefon dia, tapi kau tak telefon dia pun,” kata Mariah mengingatkan Maisarah tentang pertemuan antara dia dan Ridhwan tempohari.

“Iya... aku tak sempatla Mariah,” akui Maisarah.

Matanya memandang ke wajah suami yang masih terlena di atas katil. Mungkin juga dia tidak tidur, cuma sedang merehatkan matanya yang mungkin keletihan. Mata itu sahaja yang menjadi perantaraan komunikasi antara mereka. Mata itu yang mengucapkan sayang, keluh-kesah dan kesedihan yang Abang Ariffin rasakan. Tiba-tiba mata Maisarah jadi berkaca. Sedayanya dia cuba untuk menahan sebak di dada.

“Kau berbualla dengan dia. Mesti ada benda penting yang dia nak sampaikan tu. Kalau tak, tentu dia tak beria-ia minta nombor telefon kau. Dia cakap, dia ada sesuatu yang nak cakap pada engkau,” kata Mariah.

“Dia cakap macam tu pada kau?” Maisarah bertanya kembali dengan rasa hairan.

“Iya... Aku malasla pulak nak bertanya. Bunyinya macam penting aje,” terang Mariah.

“Bila kau jumpa dia?”

“Tak jumpa pun. Dia dapat nombor telefon aku sejak dua bulan lepas dari kawan-kawan kita dulu. Itu mulanya aku jumpa dia semula. Sekarang ni, kita jumpa balikla semua kawan-kawan yang dah terpisah sekian lama dulu. Mereka nak buat reunion tak lama lagi. Apa kata kalau kau ikut aku pergi reunion tu? Nanti kita boleh berjumpa dengan kawan-kawan lama...,”  kata Mariah panjang lebar.

Maisarah hanya diam, tidak mampu untuk berkata apa-apa.

“Sarah...? Boleh?”

“Owh... a.... a... entahla...,” jawabnya dengan teragak-agak. Di hati terasa seperti tidak mahu. Tapi bimbang nanti dikatakan sombong.  

“Tapi aku seganla Mar. Ada antara mereka yang aku dah lupapun,” sambungnya seakan-akan bertingkah.

“Sebab dah lupalah aku nak ajak kau pergi reunion tu. Sekurang- kurangnya kita dapat jumpa balik, eratkan balik silaturrahim kita kan?”

“Emm..  aku susah sikit Mar, suami aku nak tinggalkan kat mana?” jawabnya setelah sekian lama diam.

“Oh... haah ye.... kalau bawak tak boleh ke,”

“Emmm... tak boleh... Lagipun tak sesuai.... nanti rosak majlis orang. Dia pun mesti tak selesa...,”

“Emmm... oklah. Tapi kalau kau rasa nak pergi, bagitau aku ye? Nanti aku boleh bagitau Zaid. Dia yang akan aturkan majlis tu,”

“Oh ye ke.... ,” jawab Maisarah berbasi-basa. Dia masih ingat, Zaid adalah ketua kelas mereka semasa di tingkatan enam dahulu. Lebih dua puluh lima tahun yang lalu.

Mereka berbual lagi seketika. Banyak berita yang Mariah sampaikan tentang kawan-kawan lama mereka dahulu. Sehabis memberi salam, talian diputuskan. Sambil matanya kembali menatap wajah suaminya yang kelihatan masih terlena, ingatan Maisarah kembali kepada wajah Ridhwan yang ditemuinya baru-baru ini. Kad nama lelaki itu masih di tangannya. Ternyata dia adalah seorang yang berjaya sekarang ini. Jawatan yang tertera di kad itu menggambarkan dia sebagai seorang yang amat penting di dalam syarikat tersebut. Maisarah jadi tertanya. Betulkah ada sesuatu yang Ridhwan ingin cakapkan kepadanya? Tentang apa agaknya? Terasa amat hairan di hatinya bila mendengarkan kata-kata Mariah sebentar tadi.

Maisarah terus diam di sofa itu. Segera kenangan lama mengetuk di jendela hatinya. Untuk seketika dia melayan sejuta kenangan yang rupa-rupanya masih terpahat indah di dinding hatinya. Nyatanya  dia masih belum melupakan semua kenangan itu. Kenangan yang menyakitkan, tetapi tetap jadi yang terindah, yang pernah mewarnai kisah remajanya.



Popular Posts