Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Bab 3


Suasana bening di luar bilik meyakinkan Maizatul Hazirah yang dia kini telah ditinggalkan sendirian. Ah, seperti biasa dia ditinggalkan lagi. Setiap kali mereka bergaduh, Irfan akan terus meninggalkan rumah. Keluar entah ke mana untuk mencari ketenangan hati. Mungkin bersama Maya ataupun mana-mana perempuan yang senang untuk didampingi. Dan kini, Mai tahu yang dia akan terus ditinggalkan pergi. Irfan tak akan kembali kali ini. Dia sudah tidak layak lagi untuk kembali. Nekad sugguh lelaki itu kali ini untuk memutuskan hubungan yang sudah sejak sekian lama terjalin. Nekad tidak mahu kembali hinggakan dia dihadiahkan dengan tiga talak sekaligus. Mungkin kini puas hatinya, merayakan perpisahan ini. Mungkin kini dia sudah bersama Maya untuk meraikan perpisahan ini.

Perlahan-lahan dia menguak pintu bilik tidur. Melangkah keluar dari bilik, matanya menyoroti ruang rumah yang kembali tenang setelah menyaksikan kekecohan yang membawa kepada peristiwa hitam tadi. Menyaksikan keadaan ruang tamu dan dapur yang bersepah, Mai jadi sedikit terkejut dengan perlakuan di luar sedarnya petang tadi. Ruang yang bersepah dengan majalah-majalah yang dibalingkan kepada Irfan ketika perang mulut sedang meletus tadi diamati dengan perasaan yang sungguh sayu. Bila masanya dia melemparkan majalah dan perhiasan-perhiasan kecil sehinggakan keadaan yang berantakan menyambutnya kini? Sungguh dalam marahnya dia tidak sedar apa yang dia telah lakukan.

Bergerak ke dapur, kelihatan suasana di dapur juga agak bersepah. Nasib baiklah dia tidak bertindak melemparkan pinggan mangkuk pada Irfan dalam peperangan tadi. Dalam marahnya masih ada sekelumit akal waras yang membisikkan supaya perlakuan itu tidak dilakukan. Matanya terarah pula ke meja makan. Jejarinya pantas sekali mengangkat tudung saji yang masih elok letak duduknya di atas meja. Melihat makanan yang masih terhidang di atas meja, bagaikan mengundang rasa pedih dan pilu di hati. Pulangnya ke rumah lewat tengahari tadi, dia nekad untuk menjernihkan keadaan antara mereka yang telah lebih sebulan dilanda badai. Tiba saja dari sekolah dia terus ke dapur untuk menyediakan juadah makan malam. Nasihat dari Kak Yana beberapa hari lalu masih terngiang-ngiang di telinga.

“Mai cubalah bersabar dengan dia. Jangan timbulkan marah dia. Kalau boleh hari-hari Mai masak untuk dia. Pikat balik hati dia. Suami ni, kalau makan pakai dia kita jaga, layanan kita first class, orang Kelantan kata, mati di kaki dia dengan kita,” kata Kak Yana menyebut peribahasa Kelantannya siap dengan loghatnya sekali. Tergelak kecil Mai mendengarkan kata-kata Kak Yana.

“Mati di kaki Kak Yana? Apa maksudnya tu?”

“Maksudnya.... suami kita sayangkan kita, sampaikan semua yang kita nak dia turutnya. Tak marah-marah, tak mudah jauh hati sebab sayangkan kita,”

Dia menarik nafas dalam-dalam mengenangkan kata-kata Kak Yana yang sudah tidak mendatangkan apa-apa erti lagi saat ini. Belumpun sempat dia menunjukkan hasrat hatinya untuk menjernihkan keadaan mereka, dia diduga lagi. Kepulangan Irfan yang agak lewat petang itu mengundang seribu tanda tanya di hati. Lantas dia menekan nombor telefon tangan untuk menghubungi suaminya. Terkedu saat mendengar satu suara manja seorang wanita yang bagaikan berbisik menjawab panggilan tersebut. Lantas hatinya bagaikan gendang dipalu debarannya. Tak semena-mena darahnya terasa bagaikan naik ke kepala dan tanpa membalas panggilan itu Mai terus memutuskan talian. Hatinya cukup panas saat itu. Bagaikan ada larva yang sedang menggelegak mengalir keluar dari gunung berapi yang sedang meletus, dia mula mengamuk. Kepulangan Irfan ditunggunya dengan perasaan yang cukup berapi.

Apa guna kalau dia seorang sahaja yang berusaha untuk menjernihkan keadaan antara mereka kalau Irfan masih terus mengulangi perlakuannya. Sudah beribu kali diucapkan kata-kata dusta bahawa tiada apa-apa hubungan antara dia dengan perempuan-perempuan lain. Namun mengapa seringkali ada sahaja perempuan yang berada di sampingnya. Samada terserempak dengannya ataupun apabila dihubungi dengan telefon. Ah... sememangnya Irfan bagaikan seorang kasanova. Hidupnya sejak akhir-akhir ini sering dikelilingi dengan wanita. Mana mungkin dia mampu percaya dengan kata-kata dusta suaminya yang sering menafikan sikapnya itu? Hati mana yang tidak terus rasa curiga dengan kata-kata Irfan.

*****

Saat Irfan tiba di rumah hatinya sudah cukup menggelegak. Melangkah sahaja kaki suaminya ke dalam rumah, dia disambut dengan balingan majalah, kusyen, dan entah apa-apa lagi yang mampu dicapai oleh tangan Mai. Isterinya itu sudah bagaikan gila menanti kepulangannya. Tangisan dan jeritannya bercampur baur. Hati lelakinya yang sebentar tadi tenang tiba-tiba bagaikan mahu pecah dirasakannya. Mai buat hal lagi. Lantas pecahlah pertengkaran antara mereka. Tubuh Irfan yang letih akibat penat dengan tugas-tugas harian, bercampur dengan perasaan geramnya terhadap isterinya itu akhirnya membawa kepada pergaduhan yang lebih hangat lagi. Dan seperti pertengkaran yang lalu, sekali lagi tamparan Irfan hinggap di pipinya. Terjelepuk Mai di lantai. Pedih di pipi sudah tidak dirasakan. Namun, pedih di hatinya bagaikan tidak dapat ditahan lagi.

“Tamparlah... tamparlah Mai ni kalau abang rasa dah benci sangat dengan Mai. Tak ada guna lagi Mai jadi isteri abang kalau macam nilah caranya abang layan Mai. Mai benci abang ... benci..,” jerit Mai.

“Ingat Mai aje yang benci... ingat abang suka Mai buat abang macam ni? Terjerit –jerit macam orang gila,”

“Memang... memang Mai dah gila. Abang yang buat Mai gila. Dah tak sanggup lagi rasanya Mai hidup dengan abang. Hari-hari asyik dok menipu Mai aje. Kata tak ada apa-apa hubungan dengan perempuan lain, tapi tadi tu siapa? Masa Mai call tadi tu dok buat apa dengan perempuan tu?”

“Abang dah cakapkan... abang tertinggal handphone tu. Kebetulan Maya masih kat office. Dia jawablah.... Mai ni asyik-asyik dengan sikap cemburu buta Mai. Langsung tak nak dengar cakap abang ..,” balas Irfan juga dengan nada geram. Geram sungguh dengan sikap cemburu Mai.

“Hah... tak habis-habis dengan Maya. Maya...Maya...Maya.... macam tak ada oang lain... Agaknya memang betul abang ada affair dengan dia. Apa dia buat dalam office dengan abang? Kalau dia tak ada dalam office abang takkanlah dia boleh jawab call tu. Bilik dia kan kat lain? ”

“Mai jangan tuduh dia bukan-bukan. Dia bukan macam tu... bukan macan yang Mai tuduh tu,”

“Oh... sekarang ... abang dah bela dialah pulak, buah hati abang tu. Dia yang baik ye... yang salahnya Mai kan? Apa yang dia dah bagi pada abang? Body dia...?” jerit Mai pula. Kesabarannya sudah hilang melayang entah ke mana. Akal warasnya sudah tidak lagi mampu untuk mengawal hatinya yang kini hanya dibaluti dengan rasa marah. Menyembunyikan segala rasa kasih sayang dan cinta untuk suaminya itu.

Sekali lagi pipi Mai terasa panas pedih dek tamparan tangan lelaki Irfan. Kali ini lebih kuat lagi hinggakan dia terjelepuk di lantai. Kesabaran Irfan betul-betul hilang kini. Lantas dia menyepak di punggung Mai yang separuh tertiarap di lantai. Geramnya bagaikan tak sudah rasanya. Sakit hati dia dituduh sebegitu. Akalnya kini diselubungi nafsu amarah yang membuak-buak. Azan Maghrib yag berkumandang suda tidak didengarinya lagi. Yang ada dalam hati hanyalah perasaan marah yang dibakar dek hasutan syaitan.

Memang betul dia tertinggal telefonnya di pejabatnya petang tadi. Setelah menyedari kesilapannya itu, dia kembali semula untuk mendapatkannya. Maya yang ketika itu sedang terpingga-pingga sambil memegang telefonnya, terus memberitahunya tentang panggilan yang tidak berbalas itu. Tapi, hatinya tidak sedikit pun mensyakki apa-apa. Tidak sangka langsung Mai akan berperasangka begitu. Sungguh tidak disangkanya.

“Apa guna Mai jadi isteri abang lagi kalau macam nilah caranya abang layan Mai. Ingat Mai ni bola ke... boleh tendang sana tendang sini. Mai dah tak sanggup lagi. Dari buat Mai macam ni.... baik abang lepaskan aje Mai ni. Dah tak sanggup lagi jadi isteri abang... tak sanggup lagi...,” jerit Mai dengan suara yang cukup sayu sekali. Namun , kesayuan itu tidak lagi didengar di telinga Irfan. Amarahnya bagaikan membuak-buak. Terasa tercabar dengan kata-kata Mai itu.

“Ok... kalau kau nak sangat, aku bagi pada engkau.... tiga sekali... aku ceraikan engkau dengan talak tiga sekali....hah...puas hati....,”

Terkesima Mai mendengarkan kata-kata itu. Tak disangkanya kata-kata itu akan terluah dari bibir Irfan. Walaupun dia yang membentak meminta-minta, tidak disangka sama sekali Irfan akan melafazkan kata-kata itu. Kata-kata yang bagaikan menarik nafas terakhir dari tubuh kecilnya itu. Kata-kata yang bagaikan parang, menetak dan memanggal segala ketenangan yang dirasakan di tasik hatinya sejak dia meluahkan segala rasa gundahnya kepada Kak Yana beberapa hari yang lalu. Melayang jauh segala harapannya untuk membetulkan keadaan antara dia dan suaminya. Hanya disebabkan amarah yang membuak-buak, melimpah ruah sehinggakan terlafaznya kata-kata yang sungguh tidak disangkakan itu. Untuk seketika dia memandang wajah Irfan yang masih lagi disimbah dengan api kemarahan. Menggelengkan kepalanya tanda kecewa dengan luahan kata Irfan yang menghancur lumatkan segalanya. Ya... segala-galanya....

Lantas denga raungan yang memilukan, Mai berlari pantas menuju ke bilik. Ke mana lagi harus dia pergi. Tidak sanggup lagi rasanya dia menatap wajah yang penuh dengan riak kebencian itu. Pintu bilik begitu kuat sekali dihempas dan kemudiannya dikunci dari dalam. Bagaikan terasa seperti dipanah halilintar, Irfan juga terpaku di tempat dia berdiri. Apa yang dilafazkannya sebentar tadi? Perkataan apakah yang diluahkan seketika tadi? Tiba-tiba tubuhnya terasa menggeletar. Seribu perasaan kesal tiba-tiba menjelma.

Lama Mai berkurung di situ, meraung, meratap meluahkan segala rasa yang terpahat sekian lama di hati. Sungguh tidak dia menduga begini kesudahan antara mereka. Lama juga telinganya mendengar pujukan Irfan yang entah mengapa bergema tiba-tiba. Bagaikan tidak ada apa-apa kesalahan yang dirasakan oleh suaminya itu, dia memujuk rayu. Meminta seribu kemaafan dari Mai. Namun, kemaafan sudah tidak membawa apa-apa erti lagi saat ini. Semuanya sudah hancur. Tiada apa lagi yang boleh dipertahankan.
Telefon tangannya mendendangkan lagu yang amat dikenalinya, mengejutkan dirinya dari lamunan. Nada dering yang dikhaskan hanya untuk panggilan dari suaminya. Berlagu syahdu irama lagu Lelaki Ini, nyanyian Anuar Zain. Sering dalam angannya, nada dan irama itulah diharapkan menggambarkan perasaan Irfan terhadapnya. Namun kini semuanya hanya tinggal kenangan. Hati yang masih lagi gementar akibat terkejut dengan kata-kata yang Irfan luahkan dalam marahnya petang tadi terusik lagi.
Merenggut-renggut tangkai hati yang sudah bagaikan tidak mampu dipujuk lagi. Airmata yang tadinya kering kembali merembes di tubir mata. Apa lagi yang mampu dikatakannya. Dia menatap skrin taliponnya, 71 missed call terpapar di situ. Semuanya dari Irfan. Tak satupun dijawabnya. Untuk apa dijawap lagi. Tidak ada memberikan apa-apa maknanya lagi panggilan itu. Walau seribu kali diulangi, sudah tidak ada maknanya lagi.

12 comments:

Anonymous said...

siannyer mai...3 skali d bginyer irfan yek....cpt smbung

Anonymous said...

jln cerita yg menarik...
x sabar2 nk tunggu next entry.
gud luck.

aqilah said...

sampai 3 sekali.........mmg irfan melampau!!!!!! bila nak sambung ni, kak???????

niah said...

kak laila, kenapa heronya suka pukul bantai ni, sungguh tak gentleman.......cian kat maya....dah tu dapat 3 sekali..... hadiah yang tidak ingin mana2 isteri terima

laila said...

niah rasa, layak ke irfan jadi heronya?

Anonymous said...

sbg isteri jgn sesekali mncbr suami...wlw mcm mn skalipn sikap suami isteri harus brdiam diri....
saya ltk ksalahn pd mai krn mncbr irfan....

Anonymous said...

padan muka mai
ada otak letak kat lutut
komunikasi breakdown
cemburu buta

sorry emo
x suka bini marah2 n jerit2 kt suami

laila said...

thanks Anon... u got the point there... :)

Anonymous said...

jangan di duga kesabaran suami...
jangan di dengar bisikan syaitan..
berfikir sebelum bertindak..

walau marah macam mana pun ..jangan terus serang...
iktibar buat kaum wanita (para isteri)

Husna Razali said...

saya rasa, ifan salah, mai pun salah.kalau sy jadi ifan, bukan setakat tangan, dgn kaki-kaki lagi sy bagi... mendesak bukan main. >.< best cite ni. :)

laila said...

sememangnya itu kesilapan mai... yang perlu para isteri pelajari... thanks Anon...

laila said...

tq Husna :)

Post a Comment

Popular Posts