Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Assalamualaikum semua....

Drama Syurga Di Wajahmu dijadualkan akan di tayang bermula esok, pukul 11.30 - 12.30 tengahari di TV1, RTM. Sebanyak 26 episod akan ditayangkan nanti.



 Bagi yang tidak sempat menonton di televisyen, bolehla menonton secara online di :http://tv1.rtm.gov.my/

Terima kasih untuk semua yang menjayakan drama ini. Semoga terhibur...

Laila Hanni




Bab 13

 

“Makcik.... Abang Faris..... emmm... dah lama sampai...?” Fazila cuba memberanikan diri untuk menegur kedua-duanya yang sedang duduk di  ruang menanti di dalam pejabat asrama.

“Baru je sekejap tadi Ila ... Belum pun panas lagi punggung ni duduk...,” jawab Makcik Hasmah sambil membalas senyuman Fazila.

Fazila tahu Makcik Hasmah berbohong. Mungkin untuk tidak membuat dia rasa bersalah kerana membiarkan tetamunya lama menunggu. Sebentar saja tadi Ana memberitahunya bahawa sudah lama mereka sampai. Kebetulan Ana  berada di pejabat asrama untuk mengambil surat semasa petugas di pejabat asrama membuat pengumuman untuk memberitahu Fazila tentang kehadiran mereka. Ana yang kebetulan menginap di bilik bersebelahan dengan biliknya sempat berbual dengan Makcik Hasmah sementara menunggu Fazila datang.

Cepat-cepat Fazila menghulurkan kedua tangannya untuk bersalaman dan mencium tangan bakal emak mertuanya. Ucap salamnya itu disambut dengan senyuman paling manis dari Makcik Hasmah. Senyuman yang menggambarkan kebahagiaan yang dia rasakan. Yang langsung tidak menunjukkan walau sedikitpun keraguan terhadap dirinya. Pun begitu, masih senyuman itu  tidak mampu membuatkan hatinya merasa lega. Memanglah betul kata orang, jika kita melakukan sesuatu yang tidak betul, pastinya akan ada perasaan bersalah walaupun tiada yang menyalahkan diri kita. Dan Fazila tau itulah yang dia rasakan saat ini.

Dia berpaling ke arah Abang Faris dan memberikan senyuman semanis mungkin kepada tunangannya itu. Dia tidak mampu mentafsir apa yang tersirat pada riak di wajah lelaki itu. Namun senyuman yang membuatkan wajah itu kelihatan sungguh kacak membuatkan hati Fazila kembali merasa bersalah. Sememangnya sejak dari dulu lagi dia mengharapkan sesuatu dari lelaki di hadapannya ini. Namun, sikap dingin Abang Faris terhadapnya selama ini membuatkan Fazila merasakan begitu terpinggir sekali.

“Apa khabar Ila ...?” lembut sekali pertanyaan itu singgah di telinganya.

“Baik bang....,” jawabnya sambil tersenyum lagi. Masih cuba untuk berlagak seikhlas mungkin, meskipun terasa hambar sekali senyuman yang diberikan itu. 

Dan dia sendiri pun tahu betapa senyumannya itu sungguh tidak ikhlas. Bagaimana mungkin ikhlas sekiranya hati dihujani dengan rasa bersalah? Pasti kelihatan hambar sekali di mata semua yang memandang. Namun masih dia cuba untuk memaniskan wajahnya supaya tidak terlihat janggal di mata kedua-dua tetamunya.

“Makcik apa khabar?” katanya sambil mengalihkan pandangannya ke wajah Makcik Hasmah.

“Baik Ila ... hari tu demam sikit. Seminggu jugak makcik tak dapat bangun...,”

“Eh.. iye ke?” kata Fazila dengan rasa bersalah kerana terasa seperti dia tidak menghiraukan keadaan bakal emak mertuanya itu. Kalau tak pernah bertanyakan khabar, adakah itu maknanya dia seorang yang tidak mengambil berat? Perlahan dia melepaskan keluh. Cuba menyembunyikan keluhan itu dari Makcik Hasmah.

“Tapi sekarang ni dah baik demamnya. Alhamdulillah...,” senyuman masih tetap meniti di bibir wanita separuh umur itu. Dia bagaikan dapat membaca riak bersalah di wajah Fazila, tetapi dia hanya mendiamkannya.

“Oh ya... mari kita ke kantin. Mesti dahagakan... jalan jauh-jauh ni...,” katanya cuba untuk menutup perasaan bersalahnya. “Mari makcik... abang....,”

“OK.. jom mak... dahaga jugak ni...,” kata Abang Faris. Cuba untuk menceriakan suasana yang agak dingin itu.

Makcik Hasmah tersenyum sambil mengikuti langkah anak-anak muda itu.

 “Maafla tadi... Ila keluar ...,” sambungnya lagi.

“Hemm... itula... nak talipon , tak ada nombor... Ila masih tak ada telefon kan?” tanya Makcik Hasmah. 

Terkesima Fazila dibuatnya apabila mendengar kata-kata Makcik Hasmah itu. Apa harus dia katakan? Jika menjawab tidak, pastinya dia berbohong. Jika menjawab ia.... pasti akan timbul persoalan lain pula. Aduhai ... serba salah jadinya. Akhirnya dia cuma tersenyum tanpa kata.

“Mari... kita duduk kat sini...,” katanya sambil mengambil tempat di satu meja yang agak jauh dari pelanggan lain. Mereka duduk dan sebentar kemudian pelayan kantin datang untuk mengambil pesanan.

“Ila ... mak nak kena pergi tandas ni. Kat mana ye?” pinta Makcik Hasmah menyatakan hasratnya.

“Oh.... mari... Ila temankan...,” kata Ila sambil bangun.

Dalam tangkas bangunnya untuk menunjuk arah letaknya bilik air di bahagian dapur rumah, sedikit pun telinga Fazila tidak terlepas dari mendengar panggilan yang dibahasakan oleh Makcik Hasmah.  Namun dia hanya diamkan sahaja.

“Tak apalah.... mak pergi sendiri. Ila dudukla situ... kat mana tandasnya?” kata Makcik Hasmah menolak pelawaan Fazila untuk menemaninya. Fazila menundingkan ibu jarinya ke arah tempat yang dimaksudkan dan Makcik Hasmah terus melangkah pergi, meninggalkan dia dan Abang Faris di situ. Dia kembali duduk di kerusinya.

Sesaat.... dua saat... dan tiga saat.....  dia jadi tidak menentu.

Sesaat.. dua saat.. tiga saat... terasa mata Abang Faris bagaikan menjilat wajahnya... buat seketika tubuhnya terasa bagaikan hangat.

 “Yang mana satu hostel Ila?” akhirnya Abang Faris bersuara  untuk memecahkan kebisuan.

“Oh... yang sana tu...,” katanya sambil menundingkan ibujarinya ke bangunan hostelnya. “Kalau berjalan dekat je.... lalu ikut tepi padang tu... tapi kalau nak pergi dengan kereta, jauh sikit. Kena pusing kereta ikut jalan sana tu...,” katanya sambil menunjukkan jalan untuk ke perkarangan bangunan hostelnya.

“Owh....,,” jawab Abang Faris  ringkas.

Diam lagi.... sesat... dua saat... tiga saat....

Mata Fazila menatap ke wajah tunangannya itu. Mencuri pandang ke bibir Abang Faris yang masih tersenyum. Namun  rasa malu menerjah ke hatinya apabila dia mendapati yang Abang Faris menyedari perlakuannya itu. Dalam keadaan merah padam rona wajahnya, Fazila berpaling ke arah lain.

“Ila ...,” panggilan Abang Faris membuatkan Fazila kembali berpaling menatap wajah itu. Ternyata dia tidak dapat mentafsir apa yang ada di dalam hati lelaki di hadapannya itu.

“Ila tak baca ke pm (personal message) abang di fb tadi?” tanya Faris perlahan.

Pertanyaan itu membuatkan Fazila terdiam seketika. Ada rasa terkejut dengan apa yang ditanya.

“Owh... ada... Ila dah baca tengahari tadi. Masa abang cakap abang dah nak bertolak tu..,” jawabnya selepas diam seketika.

“Owh... ingatkan tak baca. Sebab Ila tak jawab apa-apa. Lepas tu... Ila tak online lagi ye?”

“Emm... tak... Ila baru je balik... tak sempat lagi nak online. Tadi... emmm... kawan Ila ajak singgah makan... kejap...,” katanya teragak-agak.

Terasa amat bersalah. Namun, salahkah dia? Dia tidak menipu. Apa yang dia nyatakan itu betul semuanya. Selepas balik dari kampus, memang dia keluar makan. Walau dengan siapapun, perlukah dia jelaskan kepada Abang Faris? Sedangkan selama ini Abang Faris tidak pernah sekali pun bertanyakan tentang aktivitinya. Sedangkan selama ini dia dibiarkan sendirian membawa haluan diri?

“Ohhh...,” jawab Faris ringkas.

Perbualan mereka terganggu apabila pesanan mereka tiba.  Pelayan restoren itu menghidangkan air minuman dan sepiring pisang goreng dan keropok lekor yang masih panas-panas.  Selepas selesai tugasnya dia berlalu pergi. Meninggalkan kedua-duanya untuk menyambung bicara.

 “Esok Ila free tak? Weekend, tak ada kelaskan?”

Berdebar hati Fazila mendengarkan soalan itu.

“Emmm... iye... weekend.. selalunya ada kelas, tapi esok pensyarah Ila outstation. Jadi... emm... Ila free... ,” katanya separuh berbohong. Selalunya dia menghabiskan sebahagian waktu yang terluang di hari minggunya bersama anak-anak Professor Ruquiyah. Tetapi sememangnya minggu ini dia sudah memberitahu mereka tentang kedatangan ‘kawannya’ ini.

“Abang nak ajak Ila keluar... boleh?”

Terdiam seketika dek rasa terkejutnya. Sungguh dia tidak menyangka pelawaan itu akan dibuat di saat ini. Tidakkah seperti sedikit terburu-buru mangajaknya keluar begitu, sedangkan Abang Faris baru sahaja tiba. Mungkin kerana tidak tahu apa yang perlu diperkatakan. Lalu persoalan itu yang keluar dari bibir tunangannya.

Dan dia yakin pastinya mereka akan keluar  bersama Makcik Hasmah. Mana mungkin Abang Faris akan meninggalkan Makcik Hasmah sendirian. Fazila tahu bagaimana rapatnya kedua ibu dan anak itu.

“Emmm... nanti Ila tanya mak dulu.... kalau mak kata ok... bolehlah kut...,” katanya perlahan.

 Terdiam Faris mendengarkan kata-kata tunangannya itu. Gadis seusianya masih lagi mahu mendapat izin dari emak dan ayah maupun untuk keluar dengan tunangannya. Terasa kembang hatinya menyedari hakikat itu. Fazila seorang yang cukup taat kepada kedua orang ibu dan ayahnya. Jika tidak, mana mungkin dia sanggup ditunangkan meskipun tidak mengenali siapa tunangannya ini.

Hati Fazila pula bergelodak dengan seribu perasaan. Dia merasa bersalah apabila memberikan syarat yang dia ucapkan seketika tadi. Semasa diajak keluar bersama Amir Hamzah, dia sedikitpun tidak meminta izin dari emak dan abah. Mengapa kali ini syarat itu yang keluar dari bibirnya? Namun hakikat bahawa dia sebenarnya tidak keluar bersendirian  dengan lelaki itu membuatkan dia merasa sedikit lega. Bukankah Epul dan Eisya ada bersama mereka. Lagipun itu bukan suatu temujanji, hanya aktiviti yang termasuk di dalam agenda tugasnya sebagai peneman untuk kedua-dua anak pensyarahnya itu. Dia bukannya bercinta pun dengan Amir Hamzah. Namun entah mengapa hatinya bagai menafikan semua lintasan di fikirannya itu. Benarkah begitu? Benarkah tidak ada apa-apa perasaan antara dia dan Amir Hamzah. Tapi, apa pula maksud kata-kata yang keluar dari bibir Amir Hamzah semasa di restoren KFC tadi?

“Jemput minum bang... emm... air kosong  je ni...,” sapa Fazila perlahan.

Menanti respon Abang Faris membuatkan hatinya mendesah sendirian.

Suasana diam kembali. Masing-masing seperti cuba mencari topik untuk diperbualkan. Ternyata masing-masing bungkam. Hanya sepi yang menyelubungi suasana.

“Ila... ok ke ...?” akhirnya Abang Faris membuka kata.

Perlahan Fazila menarik nafas. Terasa bagai belum bersedia untuk berbicara tentang hubungan mereka pada saat ini. Tetapi dia menganggukkan kepalanya perlahan. Tidak sopan sekiranya dia membiarkan pertanyaan itu berlalu tanpa jawapan. Abang Faris juga tentunya mengharapkan jawapan untuk persoalan yang dia ajukan itu. Dalam diam Fazila berdoa supaya Makcik Hasmah cepat-cepat kembali ke meja it. Sungguh dia tidak masih belum bersedia untuk membincangkan tentang hubungan mereka di saat ini.

“Emmm... ok... Ila ... ok. Abang.... ok tak? ”

Faris tersenyum. Entah mengapa dia merasakan seakan-akan ada sesuatu yang tidak kena. Fazila kelihatan seperti begitu tidak selesa dengan kehadirannya. Sejak mula dia tiba lagi, dia sudah meresakan sebegitu. Mungkinkah sikap Fazila itu disebabkan oleh perlakuan dirinya yang bagaikan tidak mengendahkan tunangannya itu selama ini? Atau mungkin kerana sebab-sebab lain. Kalau dulu, semasa mereka bertemu di hari pertunangan, Fazila tidak sebegini. Walaupun dalam keadaan malu-malu, masih gadis itu tidak bersikap sebegini. Faris sendiri tidak mampu mentafsirkan segalanya, tetapi perasaannya kuat, mengatakan yang ada sesuatu yang sememangnya tidak kena.

“Emmm.  Ok... abang ok...,” kata Faris sambil bibirnya melirikkan senyuman. Cuba mencairkan tembok dingin di antara mereka. Cuba memecahkan benteng kelu yang terbina diam di hati mereka

Jawapan tersebut membuatkan Fazila merasa semakin resah. Ada ke patut soalan itu yang dia tanya? Melihatkan keresahan yang membawa kerut-kerut resah di wajah gadis manis itu, Faris terus tersenyum lagi.

“Tak apa... jangan risau....  abang ok je...,”

Kata-kata itu membuatkan Fazila merasa lega. Dia membalasnya dengan sebaris  senyuman. Tiada sindiran yang membalas kata-katanya sepertimana yang selalu dilakukan oleh Amir Hamzah. Hanya jawapan yang kelihatan ikhlas dan senyuman yang manis meniti bibir lelaki itu.

“Ohh.... emmm abang tinggal kat hotel mana? Lupa Ila nak tanya tadi..,”

“Euro Rich Hotel... dekat je.. dalam 15 minit jauhnya..,”

“Emmm.... ,” jawabnya sambil menganggukkan kepalanya.

“Hotel kecil je Ila ... tapi... katanya selesa.. mak yang suruh cari hotel paling dekat dengan tempat Ila ni... itu yang abang booking bilik kat situ...,”

“Ohhh...,”

‘Emak lagi.... semua emak yang mau... abang sendiri tak mau apa-apa ke?’ rungut Fazila dalam hati. Namun kata-kata itu hanya tersimpan diam di dalam hatinya.

Walaupun hatinya berbicara, hanya bungkam yang menyambut bicara mereka. Suasana kembali sunyi di antara mereka. Apa yang harus diperbualkan untuk mengisi waktu sebegini? Fazila jadi buntu. Terus berdoa supaya Makcik Hasmah akan kembali menyertai mereka.

“Emmm... jemput minum bang...,” pelawanya sekali lagi demi untuk mengisi ruang-ruang kosong di antara mereka.

“Kita tunggu mak,”

Fazila mengangguk sambil tersenyum. Sungguh lelaki yang bakal menjadi suaminya ini amat menghormati emaknya. Perasaan hormat memenuhi ruang hatinya. Sungguh dia sentiasa mendahulukan emaknya.

Seketika kemudian, kelihatan Makcik Hasmah keluar dari tandas. Senyuman wanita itu membuatkan dia cuba melupakan apa yang dia alami bersama Amir Hamzah awal petang tadi. Dia perlu menumpukan perhatiannya terhadap tetamunya di saat ini. Biarkanlah perkara Amir Hamzah ini di letak ke tepi dahulu. Ada masa nanti akan dia fikirkan hal itu sebaik mungkin. Malah, dia sendiri tidak yakin apa yang sebenarnya yang ada di antara dia dengan Amir Hamzah. Mungkin tak pernah ada apa-apa pun di antara mereka sebenarnya. Dan mungkin tidak akan ada apa-apa. Hanya sebuah daya tarikan yang biasa disebut sebagai ‘chemistry’.  Itu sahaja.
Comments: (7)

Bab 12

 

Terbeliak mata Fazila pada saat pertama kali halaman yahoo mail terpapar di skrin komputernya. Dari lima pesanan yang dia terima, salah satu darinya begitu menarik perhatiannya. Membuatkan dia cepat-cepat menekan butang tetikus komputer itu pada pesanan yang dia terima dari Abang Faris.

 “Assalamualaikum Ila,

Apa khabar? Abang dapat alamat email Ila ni dari Fauzi. Dah lama abang nak cuba hubungi tapi masa tak mengizinkan.  Kali ini baru abang dapat cuba. Abang ada request friend dekat fb Ila sejak dua minggu lepas lagi, tapi Ila masih belum accept frenship abang itu lagi. Ila sibuk juga ye sampaikan tak sempat nak buka fb. Harap dapat Ila terima friendship dengan abang supaya lebih mudah untuk kita berhubung.

Insyaallah hari Sabtu akan datang abang dan emak akan ke Skudai untuk berjumpa dengan Ila. Mak kata dia rindu Ila ... Sekali lagi abang harap Ila dapat terima friendship abang di fb. Lebih mudah untuk kita berhubung di situ. Abang akan update semua tentang perjalanan kami di sana nanti.

Sekian,

Terima kasih

Abang Faris.”

 Jadi menggila debaran di hati Fazila saat terbaca pesanan yang kelihatan begitu skema dalam emailnya.  Rupanya begini rasanya bila pertama kali ditegur oleh seorang yang amat diharap-harapkan. Debaran yang sama sekali berlainan dengan debaran yang dirasakan bila bersama dengan Amir Hamzah.

Matanya meneliti baris-baris ayat dalam kedua-dua perenggan. Doktorlah katakan, ayat-ayatnya begitu tersusun dan teratur sekali, menyampaikan maksud dengan jelas dan nyata. Tentunya disebabkan biasa dengan penulisan laporan dalam pemeriksaan pesakit. Tepat dan kelihatan kaku tanpa kemesraan. Ayat kedua dalam perenggan itu menarik perhatiannya. ‘Mak kata dia rindu Ila ...’. Hemmm ... Makcik Hasmah sahajakah yang rindukan dirinya?

Fazila mengabaikan semua bisikan-bisikan negatif yang mula singgah di hatinya. Cepat-cepat dia membuka akaun fb miliknya. Tak semena-mena hatinya jadi teruja. Sungguh dia tidak menyangka akan mendapat pesanan email ini dari Abang Faris pada pagi-pagi hari begini. Kebetulan dia membuka email untuk menghantar laporan  kertas kerjanya kepada Doktor Nordin untuk diselidiki oleh pensyarahnya itu selaku penyelia kedua bagi projek kajiannya. Melihatkan pada tarikhnya, email itu dia terima dua hari yang lalu. Tetapi kerana baru sahaja dia membuka emailnya hari ini, maka barulah dia dapat tahu tentang email Abang Faris ini.

Cepat-cepat Fazila menerima pelawaan persahabatan dari tunangannya itu. Sungguh dia amat berharap semua ini akan membawa sesuatu yang lebih baik nanti. Sungguh dia berharap supaya Abang Faris serius kali ini untuk membaiki hubungan mereka yang sepatutnya sudah akrab ketika ini berbanding dengan waktu mereka mula2 bertunangan dahulu. Dia menunggu seketika kalau-kalau Abang Faris ada untuk mennyapanya selepas persahabatan diterima. Ternyata hampa, namun akur kerana waktu begini tentunya tidak sesuai sekiranya Abang Faris ada di talian. Dia tentunya sedang sibuk memeriksa pesakit samada di wad ataupun di klinik di awal pagi begini. Fazila tersenyum sendiri. Bagai terangkat batu yang seberat satu tan dari bahunya.

Tiba-tiba telefon baru yang diberikan kepadanya oleh Amir Hamzah berdering kuat sekali di meja belajarnya. Nada dering yang pertama kali dia dengar itu cukup membuatkan dia tersentak. Dendangan irama lagu “Sayang” nyanyian penyanyi Indonesia, Shae menggamit pendengarannya. Lantas tiba-tiba ada debar yang amat mengujakan memalu hatinya. Cepat-cepat dia mengangkat telefon itu.

“Hello... Assalamualaikum?” sapanya penuh tanda tanya.

“Waalaikummussalam... hem.. ok tak telefon ni? Dah baca manualnya? Dah tahu kan cara nak gunakannya..?” terus pertanyaan demi pertanyaan menerjah ke telinga Fazila, membuatkan debar yang menggodam di dadanya bagaikan mampu menghilangkan rindu yang mengetuk pintu hatinya sejak semalam. Rindu pada dia? Pada Amir Hamzah? Pelahan satu keluhan lepas dari bibirnya. Membuatkan dia sedar akan hakikat bahawa dia kini bagaikan tersepit antara dua keadaan.

“Hei.... kenapa ni.... rindu sangat ke kat aku ni sampaikan bila dengar suara aku kau terus mengeluh lega?” kata Amir Hamzah sambil ketawa.

Bagaikan diketuk kepalanya Fazila sedar dari perlakuannya sebentar tadi.

“Eee... awak ni perasan betul....,” balasnya dengan kerut di dahi. Terasa begitu malu sekali kerana tertangkap sebegitu. Mujurlah mereka hanya berhubung di talian kerana dia dapat merasakan panas mukanya saat itu dek rasa malu.

Amir Hamzah masih lagi ketawa di hujung talian.

“Perasan engkau kata....? Hahaha ...,” Amir Hamzah masih terus menyambung tawanya.

“Awak nak bagitahu apa pada saya ni... kalau sekadar nak gelakkan saya...,”

Belumpun habis Fazila meluahkan rasanya, suara Amir Hamzah memotong ayat-ayat marah yang mula bersketsa di mindanya.

“Opp... oppp...opp.... ok...ok.. ok... hehehe.... aku cuma nak tanyakan khabar... kut-kut kau dah telefon semua kawan-kawan kau, bagitau yang kau dah ada telefon..,”

Kata-kata Amir Hamzah itu membuatkan bertambah berkerut dahinya. Kali ini akibat rasa marah kerana dituduh sebegitu. Sungguh tidak patut bila lelaki ini bersangka sebegitu.

“Awak ni... teruk tau... awak baru bagi saya semalam... Takkanlah pagi ni saya dah gunakan ... semata-mata nak bagitau semua orang pasal telefon ni...,” kata Fazila dalam nada yang semakin menunjukkan kemarahannya. Sungguh-sungguh dia marah ketika ini.

“Manalah taukan... kut-kut selama ni engkau saja aje kedekut nak beli telefon... bila dah ada. Gunalah sehabis-habisnya...,” sindirnya dalam gelak tawa yang membuatkan Fazila menjadi semakin geram. Airmata mula merembes di tubir matanya kerana marah yang dirasakan. Sungguh dia merasakan dirinya dipermainkan.

“Dahlah... malas la nak layan awak ni... buat apa bagi saya telefon ni kalau awak nak mengutuk saya je... Saya dah tak nak cakap dengan awak...,” kata Fazila geram. Dan tanpa menunggu, terus dia menekan butang merah untuk memutuskan talian.

Terkedu Amir Hamzah di hujung talian bila melihatkan dia mungkin telah menjolok sarang tebuan. Dan kini tebuan itu telah betul-betul marah sehinggkan sanggup menyengat dirinya. Sungguh dia tidak menyangka Fazila boleh jadi emosional sebegini.

****

“Kak Ila .... petang esok, kita pergi KFC nak?” ajak Eisya penuh mengharap.

“Alamak.. tak bolehlah Eisya... kawan Kak Ila nak datang hujung minggu ni. Dia sampai petang esok...,” cepat-cepat Fazila memberikan alasan untuk tidak keluar bersama dua beradik itu. Dia pasti, kalau mereka pergi tentunya akan ditemani oleh lelaki yang seringkali membuat dia marah di setiap perbualan mereka.

Sejak menerima panggilan dari Amir Hamzah tiga hari yang lalu, hampir tak putus-putus  ia menerima sms dari lelaki itu. Ada sahaja yang diusiknya. Ada sahaja yang ingin ditanyakan kepadanya...  Adakalanya dia membalas semula pertanyaan-pertanyaan itu. Namun sering kali bicara tanpa suara mereka itu akan berakhir tanpa jawab bila dia mula terasa malas untuk terus melayan sindiran demi sindiran serta usikan demi usikan lelaki itu.

“Ala... kita pergi awallah sikit... dah lama sangat Eisya tak makan KFC... jomla...,”

“Ehh.... neng Eisya... bukan aja Sabtu lepas baru neng ke sana bersama mama?” suara bibik pula menyampuk. Sempat lagi dia mendengar perbualan kedua-dua gadis itu meskipun sedang sibuk mengacau air minuman petang di ruang memasak di dapur. Ternyata sekali perbualan kedua-dua gadis sunti dan gadis yang sudah cukup matang untuk berteman itu menjadi perhatiannya.

“Ala bibik ni.... hari tu kan Eisya pergi dengan mama... sekarang ni Eisya nak ajak kak Ila la pulak...,” katanya dalam nada mendayu. “Jomla Kak... bolehla... kita pergila awal sikit... lepas Eisya balik sekolah, Pak Uda ambik Eisya dengan abang kat sekolah... Lepas tu, kita pergilah... bila petang, kalau kawan akak sampai, akak balikla...,” rayunya lagi.

Kan dah kata, mesti Pak Udanya ada sama... bisik Fazila dalam hati. Sepontan dia mengetap bibirnya geram.

“Emm... akak tak pasti kawan akak tu sampai pukul berapa. Jadi akak kenalah tunggu dia kat rumah...,” katanya selepas seketika dia diam melayan perasaan geramnya.

“La... telefonla dia, cakap kat dia, kalau dia sampai, biar dia telefon akak. Nanti akak balik... Kan sekarang akak dah ada telefon...,” pujuknya lagi.

“Ehhh... mana boleh macam tu. Telefon ni kan mama Eisya yang bagi untuk senangkan dia hubungi akak. Telefon ni untuk kerja, bukan untuk senang-senang akak pakai..,”

Berkerut wajah Eisya mendengarkan kata-kata Fazila.

“La... kan telefon tu hadiah Pak Uda pada akak. Bukannya dari mama. Kenapa pulak akak kata telefon kerja?” kata Eisya.

Terkejut Fazila di situ. Bulat matanya merenung ke wajah Eisya. Bukankah itu yang dinyatakan oleh Amir Hamzah kepadanya dalam smsnya apabila Fazila meminta penjelasan tentang pemberian tersebut? Amir Hamzah menjelaskan telefon ini adalah milik Professor Ruquiyah, kakaknya. Malah, menurut Amir Hamzah  bayaran bil bulanannya juga akan dibuat oleh Professor Ruquiyah. Dan Fazila dengan mudah mempercayai semua kata-kata itu. Sementelah lagi Professor Ruquiyah pernah meminta dia mendapatkan telefon untuk mudah dihubungi.

“Bolehlah kak... kita pergi nanti....,” 

Kata-kata Eisya itu membuatkan Fazila  kembali memandang ke dalam mata Eisya. Baru kembali tersedar tentang topik utama yang diperbualkan bersama gadis sunti itu. Mata bulat Eisya yang bagaikan merayu dia tatap dengan perasaan serba-salah.

“Tak boleh lah Sya... akak ada janji tengahari tu..... dengan pensyarah akak... ,” katanya berbohong.

Sungguh dia mahu mengelak dari terus bertemu dengan Amir Hamzah di saat-saat dia sudah mula mengembalikan tumpuannya kepada Abang Faris. Sungguh dia tidak sanggup lagi untuk terus membiarkan dirinya larut dengan daya tarikan yang ada di antara mereka. Meskipun kelihatan mereka sering saja bergaduh, dia pasti tarikan yang ada juga begitu kuat sekali. Sungguh dia dapat rasakan sebegitu. Jadi sebelum daya tarikan antara mereka menjadi lebih kuat, dia tahu, dia perlu mencipta jurang di antara mereka. Dan perhatian dari Abang Faris akan dia jadikan sandaran untuk dia menjarakkan diri dari Amir Hamzah.

“Lepas akak jumpa pensyarah akak laaa.. Takkanlah akak pergi jumpa dia berjam-jam lamanya. Masa Sya kat bilik mama, Sya biasa tengok pelajar mama pergi jumpa mama... paling lama pun sejam je,”

‘Aduhai... susah nya nak jelaskan pada anak gadis yang bijak ini,’ bisik Fazila dalam hati. Matanya terus memandang ke wajah Eisya yang seakan-akan memujuk rayunya dalam diam. Tidak tahu apa yang harus dia katakan untuk mengelakkan diri dari terus dipujuk rayu sebegitu.

Fazila akhirnya mengeluh perlahan.

“Yesss.... hemm... esok, Eisya telefon akak bagitau bila kami nak datang ambil akak,”

“Kami...? Maksud Sya..?” soalnya meskipun dia dapat meneka siapa yang dimaksudkan Eisya.

“Abang dengan Pak Udalah...,” pantas sekali Eisya pertanyaan tersebut.

“Ohh..... emmm.. tapi.... akak nak beritahu, kalau kawan akak tu sampai, akak mesti pergi jumpa dia. Jadi kalau dia sampai awal, akak tak jadi pergilah ye. Eisya pergi dengan abang dan Pak Uda aje ye?” katanya mengingatkan.

“Ok... tak pe... tapi kalau masa Eisya datang kawan akak tu belum sampai, akak mesti ikut kami. Akak janji ye....?”

Terdiam Fazila  seketika. Tidak pasti apa yang harus dia katakan. Lalu dengan perasaan serba salah dia mengangguk perlahan.

Yes.... best....,” kata Eisya dan mengangkat ibujarinya sambil tersengeh. Kegembiraan yang buat Fazila bagaikan mengesyaki ada sesuatu yang tersembunyi di sebalik senyuman itu.

 

****

 

Fazila cepat-cepat mengatur langkah. Dia tidak mahu mengambil risiko terserempak  samada dengan Professor Ruquiyah, maupun dengan Amir Hamzah. Semasa di kampus tadi,  dia cukup berhati-hati untuk mengelakkan diri kalau-kalau terserempak dengan Professor Ruquiyah. Semasa dia keluar dari makmal di kampus tadi dia terpandangkan Professor Ruquiyah sedang berjalan dari pejabatnya ke bilik kuliah. Mungkin pensyarahnya itu ada kuliah di sebelah petang. Sengaja dia menunggu sehingga Professor Ruquiyah hilang dari pandangan barulah dia keluar dari persembunyiannya dan berjalan pada hala yang berlainan. Semua itu dilakukan supaya mereka tidak terserempak. Dia tidak mahu nanti Professor Ruquiyah menyampaikan kepada Eisya bahawa mereka terserempak. Jika itu berlaku, pasti nanti Eisya dapat meneka bahawa dia sebenarnya sudah tidak ada kuliah ataupun tidak ada janji dengan mana-mana pensyarah. Sepanjang perjalanannya juga dia cukup berhati-hati supaya tidak mengambil laluan yang berhampiran dengan jalanraya. Mana tau kalau-kalau Amir Hamzah turut sama melalui jalan tersebut dengan keretanya.  Mungkin perjalanannya jadi semakin jauh, sekurang-kurangnya dia selamat dari terserempak dengan lelaki itu. Dia tidak mahu tembelangnya pecah. Kalaulah tembelangnya pecah dan mereka tahu, tentunya ada yang berkecil hati nanti.

Sampai sahaja di pintu masuk bangunan hostel, telefonnya mula mendendangkan lagu “Sayang”. Terasa segan sekali dia dengan beberapa orang teman sehostel yang kebetulan sedang duduk bersantai di ruang lobi bangunan, apabila kuat sekali lagu itu berdendang. Dia masih belum lagi meneliti satu persatu isi kandungan telefonnya itu untuk mengetahui cara-cara untuk mengubah nada deringnya kepada nada yang lain.

“Hello...,” ucapnya perlahan.

“Hello kak Ila .. akak kat mana ni... jadi tak ikut kami...?” kedengaran suara Eisya bagaikan sedang sebak di hujung talian. Aduhai.. sepontan dia menggigit jari mendengarkan suara itu.

‘Ada ni... emm.... dah balik hostel ni....,” jawabnya tanpa sedar. Apabila sudah keluar kata-kata tersebut barulah dia menyedari kesilapannya. Semuanya gara-gara terlalu berhati-hati. Aduhaiii....

“Aaaa... bolehla pergi kan? Eisya suruh Pak Uda ambil akak kat hostel ye...?”

“A... eemmmm... ,” Fazila teragak-agak.

“Akak.... akak dah janji kan...?”

‘Ehh... bila pulak aku berjanji ...’ terdetik kata-kata itu di dalam hatinya. Namun tidak diluahkannya demi untuk menjaga hati si adiknya itu.

“Akak...?” tegur Eisya bila melihatkan dia diam.

Perlahan dia mengeluh.

“Oklah... tapi Eisya.. kena tunggu... akak belum solat lagi...,” katanya lambat-lambat.

“Emm... ok, sepuluh minit lagi Pak Uda pergi ambil akak...,” katanya penuh yakin.

“Emmm.... a....,” gumam lagi Fazila tanpa mampu membuat keputusan yang bisa menyakitkan hati Eisya.

Setengah jam kemudian dia sudah berada di atas kereta Amir Hamzah. Saat pertama kali memandang ke wajah itu dia terus menarik muncungnya. Apa tidaknya, wajah itu terus senyum sinis dan seperti biasa, seakan-akan ada tawa yang menyindirnya. Hanya wajah Eisya dan Epul sahaja yang menunjukkan bahawa kehadirannya di kalangan merka amat disenangi.

Mereka pergi ke restoren KFC yang terletak di Pusat Beli Belah Skudai Parade. Semasa Amir Hamzah memesan makanan, Fazila hanya diam di meja makan. Eisya dan Epul pula sibuk menemankan Pak Udanya mengambil makanan. Bila mereka kembali ke meja, masing masing terus menghadapi hidangan. Eisya dan Epul kelihatan lapar sekali sehinggakan masing-masing menghabiskan dua dan tiga ketul ayam goreng, satu set kentang lecek bersaiz besar dan semangkuk salad yang termasuk di dalam set yang ditawarkan di restoren itu. Sepanjang waktu makan mereka begitu rancak sekali berbual. Perbualan mereka berkisar kepada keadaan di sekolah masing-masing. Apa yang berlaku hari ini dan juga apa yang bakal mereka lakukan pada hujung minggu ini.

“Kenapa awak tipu saya?” akhirnya Fazila dapat mencari ruang untuk bertanyakan soalan tersebut apabila Epul dan Eisya kembali ke kaunter untuk membeli makanan untuk dibawa pulang buat bibik di rumah. Untuk papa dan mama, tidak perlu kerana kebetulan malam nanti papa dan mama mereka akan menghadiri majlis makan malam untuk meraikan persaraan salah seorang teman sekerja papa mereka.

Amir Hamzah memandang ke wajah manis di hadapannya itu. Menikmati keindahan yang ada di depan mata.

“Apa...?”

Kerut di wajah lelaki itu kelihatan seperti pura-pura sahaja mengajukan pertanyaan di mata Fazila.

“Telefon tu... kenapa awak tipu saya. Awak kata Prof Ruquiyah yang berikan. Tapi Eisya dengan Epul kata, awak yang nak berikan. Mana satu yang betul ni?” katanya separuh membentak.

“Ohhh... itu....,” lambat-lambat Amir Hamzah menjawab.

“Awakkkk...,” bentak Fazila apabila Amir Hamzah mengambil masa yang agak lama untuk menjawab soalannya itu.

Does it make any different? Kalau awak tau sebabnya?” soalan pula yang ditanya kepadanya.

“Maksud awak?”

“Iyelah... kalau engkau tau sebabnya aku bohongkan engkau... adakah itu akan mengubah keadaan?”

“Tentulah... sebab kalau awak  tipu, saya akan serahkan balik pada awak...,” kata Fazila geram.

“Hem... tak payah fikir nak buat macam tu. Telefon tu kan untuk kemudahan kau jugak. Kakak aku selalu cakap susah sangat nak hubungi kau. Jadi aku belikanlah. Lagipun bukannya mahal sangatpun. Kenapa yang engkau risau sangat pasal hal ni?”

“Saya tak nak terhutang budi...,” jawab Fazila setelah agak lama mendiamkan diri untuk memikirkan jawapan yang paling munasabah.

“Takut tergadai body ye?” kata Amir Hamzah sambil ketawa kuat sekali. Pelanggan-pelanggan di meja lain semuanya memandang ke arah mereka. Amir Hamzah hanya tersenyum sambil mengangkat tangannya kepada pelanggan yang memerhatikan mereka.

Terasa pucat wajah Fazila ketika itu. Sungguh dia tidak pernah terfikir sehingga ke arah itu.

“Kalau macam tu, saya pulangkanlah balik...,” kata Fazila sambil mengeluarkan telefon itu dari poket beg sandangnya.

“Ehhh... tak boleh. Kalau kau pulangkan aku buangkan je nanti.” Kata Amir Hamzah.

Berkerut kening Fazila memandang ke wajah separuh tampan Amir Hamzah.

“La... kenapa pulak sampai macam tu... kenapa sampai nak buang? Kan sayang kalau dibuang?” terluncur kata-kata itu dari bibir Fazila.

“Habis... buat apa lagi aku simpan kalau kau dah tak nak guna ... aku dah tak boleh hubungi kau lagi... tak boleh dengar suara kau tu... tak boleh dengar kau marah-marah bila aku usik...? Aku nak jugak dengar suara yang aku suka tu... nak jugak usik orang yang aku sayang tu...,”

“Jom balik Pak Uda..... Ini ha... kami beli untuk bibik. Dan burger untuk kita semua. So, malam ni tak payahla bibik masak nasi... dah boring rasanya asyik makan nasi aje...,” suara Epul yang menyampuk perbualan mereka itu membuatkan Fazila terkejut.

Makin berdebar jantungnya yang sudah sedia berdetak kencang apabila kata-kata Amir Hamzah sebentar tadi terus-terusan terngiang di telinganya. Seakan tidak percaya, namun ingin sekali dia percaya. Seakan tidak percaya, namun takut sekali untuk mempercayainya. Salah dengarkah dia atau mungkin kata-kata itu hanya terlantun dalam anganannya?

Namun wajah Amir Hamzah sedikitpun tidak menunjukkan bahawa dia bergurau  bila dia mengucapkan sepatah perkataan iaitu, “Serius...,”

Sehinggakan terlopong Fazila dek rasa terkejut.

 

****

 

Kira-kira jam enam petang mereka sampai di perkarangan hostel Fazila. Cepat-cepat dia turun dari kereta apabila Amir Hamzah berhenti betul-betul di hadapan pintu hostel. Sepantas itu jugalah dia mengambil sedikit barang-barang yang dibelinya sebentar tadi. Sepanjang perjalanan dia terus diam seperti tikus. Hanya suara Eisya sahaja yang kedengaran menceritakan itu dan ini.

Sebaik sahaja dia keluar dari kereta, matanya tertancap kepada sebuah Kia Sorento yang terpakir di perkarangan pejabat asrama yang terletak tidak jauh dari bangunan hostelnya. Kereta yang terletak di seberang padang kira-kira 50 meter dari pintu hostelnya itu diamati. Sudah sampaikah mereka? Mungkinkah itu ......

“Kak Ila .. tunang akak datang ... dah lama dia sampai..,” tiba-tiba suara Ana, teman satu hostelnya menjawab pertanyaan yang bermain di mindanya sebentar tadi. Lantas dia berpaling kepada wajah Amir Hamzah yang  kelihatan terkejut sambil memandang ke wajahnya. Dan saat itu terasa bagaikan lemah lututnya. Dia bagaikan tidak mampu  untuk terus berdiri kerana terasa begitu lemah lututnya.     
Dia hanya mampu menatap wajah Amir Hamzah. Cuba meminjam kekuatan daripada anak muda itu.

Popular Posts