Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Bab 28


Telefon di mejaku berdering kuat sekali. Aku yang sedang leka memeriksa kertas cadangan yang dihantar oleh pelajar projek tahun akhirku merungut perlahan. Saat aku sedang sibuk begini ada sahaja yang mengganggu. Cepat-cepat aku mengangkat gagang telefon dan melekapkannya ke telinga.
“Helo...,”
“Assalamualaikum Puan Munirah,” sapa suara di hujung talian.
“Waalaikumsalam... ya saya,” ucapku sopan. Walaupun agak marah akan gangguan sebegitu, aku perlu menjawab dengan sopan. Bukannya si pemanggil tahu yang aku sedang sibuk saat itu.
“Maaf, Puan sibuk ke? Saya Nadia. Maaf sebab ganggu puan pagi-pagi buta ni. Saya perlu sampaikan pesanan Professor Ahmad pada puan ni,”
“Tak  Nadia, tak ganggu apa-apa pun. Pesanan apa tu ye?”
“Prof minta puan tolong gantikan Dr Izzat untuk pergi buat pemilihan buku yang nak dibeli untuk diletakkan di pusat sumber fakulti. Sepatutnya dia yang pergi. Tapi, kebetulan Dr Izzat kena pergi seminar pulak pada tarikh yang sama. Jadi prof Ahmad minta saya tanya puan samada dapat gantikan atau tidak,” tanya setiausaha Professor Ahmad itu.
“Bila tarikhnya tu Nadia,?”
“Hari Isnin depan..”
Aku meneliti kalender yang aku letakkan di mejaku. “Sekejap ye saya periksa jadual saya,” kataku untuk meminta supaya dia menunggu seketika.
“Ok... saya free hari tu, tak ada appoinment. Bolehlah, kalau macam tu,”
“Ok, kalau boleh, nanti saya beritahu prof. Dan nanti surat yang dia minitkan untuk puan saya letakkan dalam pigeon hole puan ye,”
“Ok Nadia, terimakasih,”
“Terimaksaih puan, Assalamualaikum...,”
“Waalaikusalam,”
Hem... macam biasa, tugas sebegini akan diserahkan kepada orang bawahan. Aku akur. Memang begini adatnya. Pensyarah-pensyarah lain sibuk dengan tugas masing-masing. Tugas pemilihan buku sebegini dianggap  remeh, maka di serahkan kepada pensyarah baru. Sedangkan sepatutnya mereka mengambil berat akan keperluan pemilihan buku sebegini. Bukankah mereka lebih pakar dan lebih tahu apa keperluan semu pelajar?
Tapi, dalam pada bersungut begitu, aku rasa amat bersyukur kerana Professor Ahmad menawarkannya kepadaku. Mungkin pengetahuan sedikit yang aku ada ini dan pergaulanku yang agak rapat dengan pelajar-pelajar membolehkan aku membuat pemilihan dengan lebih tepat. Ya, mungkin aku boleh bertanya terus kepada pelajar dan juga teman-teman pensyarah tentang tajuk buku-buku yang mereka perlukan untuk koleksi di pusat sumber fakulti.
Lantas pantas sekali jari-jemariku membuka ruangan email fakulti untuk meminta cadangan tajuk-tajuk buku yang rakan-rakan setugas perlukan. Mungkin ini boleh membantu aku dalam proses pemilihan buku- rujukan di amat diperlukan  itu nanti.

****

Seperti yang dijanjikan, pagi Isnin itu aku menunggu di hadapan ruang legar Fakulti Kejuruteraan, UPM. Bersamaku sekarang adalah Kak Sufiah, Pegawai Sains dari Jabatan Kejuruteraan Kimia dan Alam Sekitar dan juga Cik Ellen Chua dari Jabatan Kejuruteraan Awam yang akan bersama-samaku untuk misi pemilihan buku rujukan pelajar di pusat sumber fakulti kami. Kami berbual sementara menunggu wakil dari pihak pengedar buku, URAZ Associates untuk menjemput kami untuk melawat beberapa buah syarikat penerbitan yang akan kami kunjungi nanti.
You all rasakan, kenapa selalunya kerja macam ni diberikan pada orang perempuan?” tanya Kak Sufiah.
Dia yang agak peramah itu baru sahaja aku kenali sejak aku kembali bertugas di sini. Kami sering bertemu di surau fakulti tetapi agak jarang berbual mesra. Mungkin dia tahu akan sikapku yang suka menyendiri menyebabkan selama ini dia jarang bertanykan soal-soal peribadiku. Bagaimana tidaknya, aku suka menyendiri? Statusku  sebagai janda beranak satu sering  membuatkan aku cuba meminggirkan diri.
Aku cukup tidak suka bergaul dengan mereka-mereka yang suka bertanyakan hal peribadiku. Sama seperti waktu aku bergelar isteri muda dulu, aku sering mengelak bila ada yang ingin bertanyakan soal peribadi. Aku sesungguhnya cuba berbaik dengan semua orang tetapi, bila soal tepi kainku disentuh, pasti aku akan terus menjauhkan diri. Bagiku, tiada apa istemewanya hidupku itu untuk dikongsi bersama dengan orang luar.
“Biasalah kak, orang lelaki mana nak pergi tempat-tempat macam kita nak pergi ni. Membosankan... Jadi, mereka bagilah pada orang perempuan,”
Aku senyum mendengarkan kata-kata Ellen Chua itu.
“Betul kan? Selalu macam tu. Yang dia orang tak nak, baru bagi kat kita,” jawabku untuk cuba menyertai perbualan itu.
Aku tidak nafikan, aku agak hambar dalam berkawan. Mungkin perangai burukku itu perlu aku kikis dari terus menjadi darah dagingku. Mungkin inilah sebabnya aku tidak punya ramai kawan. Terlalu memilih kawan yang sebulu denganku. Sikap yang sungguh-sungguh negatif, yang menyebabkan tidak ramai yang ingin mendekati diriku.  Ya... aku perlu buang sikap burukku itu, perlu...
“Biasalah Munirah, Kak Sufiah pun perasan. Tapi rasanya lebih baik macam tu. Kita orang perempuan ni lebih teliti. Kerja macam ni perlu diberikan pada orang yang teliti. Kalau tak nanti, pakai tangkap muat aje dia orang pilih buku ni. Bila dah beli, tengok-tengok buku tu tak sesuai,”
Aku senyum mendangarkan kata-katanya itu. Ellen juga senyum sambil matanya menyorot pada sebuah kereta yang perlahan-lahan  berhenti di hadapan kami yang sedang duduk di bangku taman di hadapan ruang legar itu. Seorang wanita yang berada di tempat duduk di sebelah pemandu MPV Nissan Serena berwarna perak itu tersenyum kepada kami.
“Assalamualaikum, Puan Sufiah ke ni...,” sapanya.
“Waalaikummussalam... Ye saya..., ini Puan Madihah ya?” tegur Kak Sofiah kembali.
Wanita  yang bernama Puan Madihah itu keluar dari perut MPV lantas menghampiri kami. Kami turut menghampirinya  dan berdiri di sebelah kenderaan itu.
“Saya... jadi, ini wakil dari  fakulti puan ye? Dah lama tunggu ke?” katanya sambil menyalami tangan kami. Senyumnya kelihatan ikhlas sekali. Aku balas senyuman itu.
“Baru aje.... lagi,”
“Lewat sikit tadi, ada hal kat libruary tadi,”
“Tak apa... bukan lama sangat pun kami menunggu. Ha... ini, Munirah dan Cik Ellen Chua,” kata Kak Sufiah, menjadi jurucakap tak bertauliah kami.
“Saya Puan Madihah, wakil dari perpustakaan. Dan, ini Encik Umar Rafiki, wakil dari URAZ Associates, syarikat pengerdar buku yang akan bekalkan buku untuk pusat sumber fakulti ni nanti...,” ucap Puan Madihah sambil matanya tertumpu pada seseorang di belakangku.
Demi mendengarkan nama itu, hatiku jadi berdebar kencang. Umar Rafiki? Diakah...? Diakah   yang dimaksudkan oleh wanita awal empat puluhan itu. Orang yang samakah? Atau.... mungkin orang lain yang serupa namanya. Perlahan aku berpaling. Aku terpaksa mendongak untuk memandang wajah seseorang yang begitu hampir sekali berada di belakangku.
Sejak bila dia berdiri di situ, aku tidak sedar. Yang aku sedar, Umar Rafiki kini berdiri segak di belakangku, merenung jauh ke dalam mataku. Panahan matanya seperti biasa, menusuk terus ke dalam jantungku. Membuatkan terasa lemah lututku tiba-tiba. Bau segar haruman yang digunakannya menusuk masuk ke deria bauku. Membuatkan terasa longlai langkahku kini.
“Assalamualaikum...,” ucapnya kepada kami. “Dan... selamat pagi.. Cik Chua,” katanya pula pada  Ellen. Gadis tiounghua itu tersenyum kepadanya.
Salamnya itu ku jawab dalam hati. Namun, mengapa saat ini aku rasa bagaikan dia mengucapkan kalimah rindu hanya untukku. Terasa damai menyelubungi hati. Baru sahaja petang semalam kami terserempak di apartmen pada jarak yang agak jauh untuk kami bertegur sapa. Namun kehadirannya itu aku sedari. Dan begitu juga dia, menyedari kehadiranku. Tersenyum dari jauh sambil mengangkat tangannya. Senyum penuh makna yang membuatkan aku bagaikan tidak mampu untuk lena di malam harinya.
Ah... Munirah, kamu berangan-angan lagi? Sudahlah.... sedarlah siapa dirimu itu. Tiba-tiba bagaikan ada satu suara yang membisikkan kata-kata itu di telingaku. Membuatkan aku jadi sedar dari anganan bodohku itu. Cepat-cepat aku menjauhkan diriku darinya. Tidak mahu hanyut lagi dalam angan-angan yang memalukan ini.
“Walaikummussalam....,” jawab Kak Sofiah. Matanya bagaikan dapat mengesan ada sesuatu yang pelik di antara kami. Ellen Chua juga menjawab sapaannya itu. Dapat kulihat saat itu ada sinar kekaguman di mata gadis Tiounghua yang manis itu. Pasti sedang mengagumi ketampanan lelaki di hadapan kami ini.
“Hai Unie, kita jumpa lagi...,” katanya kepadaku dengan senyum yang cukup macho. Menyerlahkan lagi ketampanannya.
“Ye...,” jawabku dalam keluh yang kuharapkan dapat menenangkan debar di hatiku. Aku menarik nafas perlahan. Cukup-cukup aku merasakan seperti dadaku akan pecah dek debaran itu.
“Eh... kamu berdua dah kenal ke?” tanya Puan Madihah yang nampaknya seperti sudah lama mengenali lelaki itu.
“Unie ... jiran saya kak...,”
“Oh..., patutlah. Siap panggil nama manja lagi ye?” kata Kak Sufiah  dengan nada mengusik. Matanya merenungku dengan pandangan dan senyuman penuh mangerti.
Umar Rafiki ketawa perlahan.
“Panggilan aje manja kak... nak ajak berbual, cukup susah. Selalunya nampak dari jauh aje...,” katanya pula.
“Ini dah jumpa dekat-dekat ni, bolehlah cakap puas-puas ye?” kata Puan Madihah pula.
“Tak taulah kak... selalunya macam nak lari dari orang aje. Kalau kat apartment tu, berjalan bukan main laju lagi bila jumpa saya. Nak tegur pun tak sempat. Bila di tegur pulak, cepat-cepat aje nak pergi. Tak nak borak dengan kita agaknya...,” ucap Umar Rafiki memecahkan rahsia antara kami. Mendedahkan perlakuan kalutku yang sering hadir tiap kali bertemu dengannya.
“Bukan tak nak Umar... malu...,” kata Puan Madihah.
Pecah lagi tawa di bibir lelaki itu. Diikuti oleh ketiga-tiga wanita di hadapanku itu. Sungguh aku tidak sangka begini sikapnya. Suka mengusik rupa-rupanya. Lantas aku cuma senyum sahaja. Malas rasanya untuk menyampuk. Lagipun, aku tidak tahu apa reaksi yang sepetutnya aku berikan. Ketawa gembira? Mencebik marah? Merajuk? Ah... biarlah mereka mengusikku. Buat tak tau saja Unie, dah puas mengusik..., diamlah mereka, bisikku dalam hati.
“OK, kalau dah sedia semuanya, kita boleh bergerak sekarang,” kata Pn Madihah selepas habis tawanya tadi.
“Jom....,” ucap Kak Sufiah.
Umar Rafiki bergerak mendekatiku. Perlakuan yang membuatkan debarku datang lagi.
“Tumpang lalu sikit ye Unie,” bisiknya ke telingaku, hanya untukku. Menyebabkan bertambah kuat lagi debaran ini. “You’re blushing lagi...,” sambungnya perlahan.
Cepat-cepat aku melangkah menjauhinya. Masyaallah, kenapalah begini kuat debarannya? Kenapalah setiap perlakuanku ini mampu mencetuskan usikan darinya. Ah... cukup memalukan.
Tangannya menggapai pemegang pintu MPV dan membukanya perlahan.
“Silakan naik...,” katanya kepada semua.
Ellen Chua menaiki MPV itu dan mengambil tempat paling belakang sekali. Kemudian aku masuk diikuti dengan Kak Sofiah. Puan Madihah mengambil tempat di ruang penumpang di hadapan, bersebelahan dengan Umar Rafiki. Setelah lelaki itu mengambil tempatnya di kempat pemandu, barulah aku sedar bahawa aku sudah tersilap mengambil tempat duduk.
Dari tempat dudukku, aku boleh melihat biasan wajahnya di kedua-dua cermin pandang belakang kereta itu. Cermin tengah dan cermin di sebelah sisi pemandu MPV tersebut. Sudah pastinya biasan wajahku pula yang dapat dilihat olehnya. Sepanjang perjalanan itu aku dapat merasakan pandangan matanya yang terus-terusan singgah di wajahku melalui cermin itu. Membuatkan aku jadi resah lagi. 
“Kita nak pergi mana ni Puan Madihah..,” tanyaku untuk mengurangkan debaran di dada akibat dari renungan dalam diam itu.
“Tak payah panggil puanlah Munirah... rasa macam formal lah pulak,”
“Haah... itulah yang dia cakap pada saya masa pertama kali kami jumpa dulu,” kata Umar Rafiki menyampuk. Kak Madihah tertawa mesra.
“Kita... kalau buat kerja ni....formal sangat.... susah. Bukannya sehari dua kita nak berkerja bersama ni kan? Esok-esok nanti akan jumpa lagi. Biarlah mesra sikit. Barulah tak tension,” kata Kak Madihah.
Saat itu aku rasakan aku amat suka berkerja dan berkawan dengan wanita ini. Benar kata-kataya itu. Dia cukup menyedarkan aku. Dia bagaikan membuka pintu hatiku untuk tidak menyendiri lagi. 
“Untuk gembira dengan apa yang kita nak buat, kita kenalah suka dengan apa yang kita buat tu. Suka pada orang yang terlibat dengan kerja kita tu. Barulah seronok. Betul tak Munirah? Eh... apa Umar panggil dia tadi,” tanya Kak Madihah dengan nada ceria.
“Unie...,” ucap Umar Rafiki perlahan.
Sepatah kata yang seakan-akan mengelus lembut hatiku, membelai resah di jiwaku. Membuatkan mata kami bertemu lagi dalam cermin itu. Aku menelan air liur ku lagi. Ah... sudah kering rasanya tekakku ini dek kerana terlalu kerap menelan air liur. Setiap kali ada kata-kata mengusik ku, itu yang aku lakukan.
“Emmm Unie..., manja betul nama tu,”
Umar Rafiki senyum lagi, sambil matanya mengelus wajahku melalui cermin itu.
So..., how’s the process Kak Madihah?” sampuk Ellen Chua.
Kedengaran agak dingin suara gadis aku kira yang sebaya umurnya denganku itu. Mungkin dia sudah bosan mendengarkan usika-usikan mereka terhadapku. Mungkin dia tidak begitu suka senda gurau dalam bekerja. Memang aku dapat rasakan sikapnya itu, setelah mengenalinya sejak pagi tadi lagi.
“OK... macam ni.... Encik Umar ni akan bawa kita ke beberapa buah syarikat penerbit untuk kita pilih mana-mana buku yang kita perlukan. Lepas kita pilih nanti, kumpul buku-buku tu di satu tempat. Penerbit akan buat listing bagi buku-buku yang kita dah pilih tu. Nanti semua list untuk setiap penerbit tu Umar akan kumpul dan emailkan pada akak untuk confirmation. Akak  akan rujuk kau orang jugak untuk confirmation nanti,” terang Kak Madihah.
“Kenapa kena buat confirmation lagi kak? Kan kami dah pergi pilih ni. Kira dah confirmlah tu kan?”  tanya Kak Sufiah.
“Sufiah... kenalah selaraskan dengan budget dulu. Kalau nanti terlebih budget, mana-mana buku yang kurang penting tu, kita akan tolaklah. Sebab itulah nanti akak akan minta you all reconfirm buku-buku mana yang paling penting,”
“Ohh... macam tu...,” kata Kak Sufiah.
“Tapi.... apa-apa pun, sebelum mulakan apa-apa... saya nak bawa semua pergi ke satu tempat,” sampuk Umar Rafiki.
“Kemana Encik Umar...?” tanya Ellen hairan.
“Tengok tu... berencik lagi....” katanya Umar Rafiki seperuh mengusik.
“Ok... Umar...,” jawab Ellen.
Umar Rafiki senyum lagi. Terus memandang wajahku dalam cermin. Ah... mengapalah dia tidak menumpukan perhatiannya kepada jalan raya yang agak sesak itu? Kalau silap-silap kemalangan nanti, kami juga yang susah... rungutku dalam hati.
So... ke mana?” kedengaran suala Ellen Chua menuntut jawapan.
“Kita....minum dulu...,” kata Umar Rafiki sambil ketawa.
Nada suaranya dilagukan mengikut kata-kata dalam iklan minuman kesihatan bagi jenama produk yang sungguh popular itu. Resah di hatiku bagaikan terubat. Aku berbalas senyum dengan Kak Sufiah  yang duduk di sebelahku melihatkan gelagatnya yang sungguh gembira itu. Sungguh dia dalam mood yang cukup baik hari ini. Nampak riang sekali. Dalam senyum, mataku perlahan beralih ke wajahnya dalam cermin. Mahu mencuri pandang, meminjam sedikit keriangannya itu untuk mendamaikan jiwaku. Dan... aku gugup lagi. Matanya... terus-terusan mengelus wajahku. Membelai hatiku.

7 comments:

Anonymous said...

ha.....suka jln cite ni....biarlah jodoh unie dgn Rafiki....baru best......

yuna said...

betoi3, vote 4 umar,,

Rohaida Rahman said...

alahaiiii umar, apsal la sweet sgt ni...
kita yg baca pun rasa mcm nk jatuh cinta dgn umar gak :-) ....
best best...

aqilah said...

akhirnya...Umar is here.....for Unie........untuk merasa mengecapi bahagia.....setelah agak lama menderita dan terluka.......................

Seorg wanita... said...

Umar... Unie... nama yg serasi tu.. :-)

Suker.. Umar berpeluang keluar dgn Unie.. sambil g shopping beli buku... semoga dapat melembutkan hati Unie (opps blushing tu Unie, cover2 sikit).. dapat pulak support & restu drp kakak2 yg ikut sama... hopefully Unie ceria dan gembira lepas ni...

MaY_LiN said...

alahai unie..
malu lak..
umar ni memang nakal la

eijan said...

Biar la unie bhg dgn umar...tak perlu share dgn org lain...so next n3 plezzz

Post a Comment

Popular Posts