Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's


Jam di tangan menunjukkan ke pukul 2.00 petang apabila kami selesai membuat pemilihan buku di Syarikat McGraw Hill. Sepanjang waktu itu aku jadi tidak menentu. Serba-serbi yang aku lakukan seolah-olah seperti dalam mimpi. Terawang-awang rasanya dengan kata-katanya tadi. Bagaikan gadis remaja yang baru mengenal erti cinta, terasa begitu debarannya. Dan dia bagaikan mengerti perasaanku begitu memahami. Sering berada hampir denganku.  Dan senyumnnya itu bagaikan terus membelai hatiku.
Sedaya mungkin aku menyembunyikan perasaanku ini dari terlalu polos. Aku tidak ingin dia atau mereka yang lain melihat aku terlalu teruja dengan perasaan ini. Malu rasanya bila dalam keadaan diriku ini ada yang tahu bahawa aku berangan-angan yang akan ada masa hadapan untuk aku dan dia. Kalaulah benar itu akan berlaku, biarlah Allah yang menentukannya. Biarlah mereka tahu dengan sendirinya. Bukan dari diriku yang bagaikan hidung tak mancung, pipi tersorong-sorong.
Setelah kami melawati sebuah lagi syarikat penerbit di kawasan Shah Alam itu, kami pulang semula ke UPM. Selesai sudah lawatan kami untuk hari ini. Walaupun tidak banyak buku yang aku temui untuk pelajar-pelajar yang mengikuti kursus bagi jabatanku, puas rasanya hati ini. Esok masih ada satu hari lagi untuk kami habiskan lawatan kami ke syarikat penerbitan lain.
Aku  sudah tidak pasti bagaimana akan aku lalui hari esok. Bersama dia di sisi menyebabkan aku bukan seperti diriku yang biasa. Aku yang biasanya tenang menghadapi kaum sejenisnya kini bertukar kepada seorang yang resah dan penuh debaran di hati bila bersamanya. Ingin sekali aku lari dari keadaan ini. Sungguh... sungguh aku tidak selesa dengan keadaan ini.
Selepas dia menghantar Kak Madihah ke tempat parkir berhadapan Perpustakaan Sultan Abdul Samad untuk mengambil keretanya untuk pulang, Umar Rafiki menghantar pula kami bertiga ke Fakulti Kejuruteraan untuk mengambil kereta masing-masing.  Ketika aku mahu keluar dari MPVnya dia menahanku dari berbuat begitu. Tegak dia berdiri di pintu MPV berdekatan dengan tempat dudukku.
“Malam ni Unie ada hal ke? Nak ke mana-mana ke?”
Aku sepontan mengelengkan kepalaku bersama debar di hati. Mengapa? Apa tujuannya bertanya aku begitu.
“Tak...,”
“Saya hantar Unie balik. Kereta tinggalkan kat sini saja. Nanti kita beritahu pak guard supaya tengok-tengokkan kereta Unie tu,”
“Eh... tak payahlah.... saya balik sendiri,” cepat aku menjawab pelawaannya itu.
“Kenapa ni Unie, Umar?” tanya Kak Sufiah kehairanan. Jelas dia hairan mendengarkan aku yang separuh menjerit itu.
“Tak ada apa kak..  kami dah janji nak keluar kejap lagi. Jadi saya nak bawa dia balik. Tak payahlah dia drive kereta dia untuk balik. Sekarang pun dah pukul 6.00 ni. Terus aje keluar nanti. Lagipun esok saya boleh terus bawa dia ke sini dari kondo kami,” cepat lelaki di hadapanku ini menjawab.
Aku terlopong kehairanan mendengarkan kata-katanya itu. Sejak bila pula aku bersetuju keluar dengan dia? Bukankah tadi katanya dia mahu aku berfikir dahulu? Bukankah aku belum memberikan jawapan pada permintaannya tadi.
“Patutlah cakap bisik-bisik tadi... Emmm betul cakap Kak Madihah tadi rupanya. Unie dengan Umar ni memang ada apa-apa rupanya.... Kononnya nak sembunyikan ye...,” kata Kak Sufiah dengan gelak yang tidak langsung ditahannya.
Sungguh aku malu ketika itu. Sungguh aku tidak mampu untuk berkata-kata seketika.
“Tapi...,”
“Alah... betul kata Umar tu Unie, buat apa nak drive balik kalau ‘driver’ dah ada. Kalau akak, hari-haripun tak apa kalau ada yang datang ambil macam ni. Oklah both of you... have a very good time....,” katanya sambil berlalu pergi.
Ellen juga melangkah tanpa sebarang kata. Hanya senyuman tanda mengerti diberikan kepadaku. Dia mengangkat ibujarinya kepadaku. Aku cuba untuk memanggil mereka untuk menjelaskan keadaan sebenar. Ingin menyatakan bahawa aku sedikitpun tidak berjanji untuk keluar dengan dia. Bahawa semuanya ini hanya rancangan dia untuk memastikan aku tidak dapat melepaskan diri.
Setelah agak jauh mereka meninggalkan ku, aku berpaling kepadanya marah.
“Tengok apa yang awak dah buat?”
“Eh... apa yang saya dah buat,”
“Sekarang mereka dah fikir yang bukan-bukan pasal kita...,”
“Apa yang bukan-bukannya tu?” katanya sambil masih menduga perasaanku. “Unie takut mereka kata kita ada apa-apa hubungan?”
Aku diam. Dengan kedudukanku yang masih lagi duduk di kerusi penumpang MPVnya, mata kami berada pada paras yang setentang kini. Aku cuba sedaya mungkin untuk membalas pandanagannya itu. Cuba berlagak berani sedangkan dalam hati ini tuhan sahaja yang tahu betapa kuatnya debaran itu.
“Memang kita dah ada hubungan sekarang. Hubungan perasaan,” bisiknya perlahan untuk kata-kata yang terakhir itu.
Aku mengeluh kuat. Dengan perasaan yang bercelaru, mengalihkan pandangan. Untuk keluar dari MPVnya aku tidak mampu kerana dia masih menghalang perjalananku.  Lantas aku bergerak ke pintu yang sebelah lagi. Cepat-cepat aku turun dan cuba menjauhkan diri. Namun dia lebih pantas memegang erat lenganku sebelum aku mampu meneruskan langkah.
Aku cuba menarik lenganku dari genggamannya. Aku tidak mahu dia menyentuhku walaupun beralaskan lengan bajuku. Aku takut sesuatu akan berlaku di hatiku jika dia terus berbuat begitu. Aku tidak akan membenarkan perasaan itu terus-terusan menebal di hatiku. Tidak....
“Unie, tadikan saya dah kata , we need to talk...,”
There’s nothing to talk about,” ucapku marah. Masih cuba untuk melepaskan lenganku dari gengaman eratnya.
There’s a lot of things that have to be cleared between us. Please Unie,”
“Saya tak faham Encik Umar...,”
“Rafiki...”
Aku buat tidak endah dengan kata-katanya itu. Ah ... apa perlunya aku memanggilnya dengan nama itu?
Whatever...,” kataku sambil aku menarik lenganku yang masih lagi digenggam erat olehnya.
Dia melepaskan genggamannya. Matanya masih memandangku dengan senyuman di bibir. Mungkin dapat menelah apa yang ada di hatiku.
“Kita keluar...,”
“Saya tak nak keluar denagan awak,”
“Kenapa?”
“Kenapa pula saya mesti keluar dengan awak?,”
“Kan saya dah kata tadi... to make things clear between us,”
“Tak ada apa yang nak dijelaskan.,” jawabku pantas.
“Ho...ho...ho... banyak Unie, banyak...,” aku diam mendengarkan kata-katanya yang bersulam dengan tawa itu.
Aku memandang sekeliling kawasan parkir yang agak sunyi itu. Suasana petang Isnin itu agak damai kini. Pelajar-pelajar kebanyakkannya sudah pulang dari kuliah. Cuma sesekali kelihatan beberapa orang pelajar yang mungkin baru sahaja meninggalkan kawasan itu. Suasana yang sepi itu memberi ruang untuk aku dan dia berbicara  dalam keadaan beremosi sebegitu.
“Ok... kita kira macam ni. Unie keluar dengan saya untuk malam ni dan malam esok, then apologise accepted,”
Apologise? What do you mean?”
“Yang saya maksudkan tadi...,” katanya meleret. “Pertama, sebab Unie tuduh saya ambil meja Unie empat tahun lalu. Kedua, sebab Unie  marah bila tahu yang saya dah masuk ke kondo  yang Unie pun nakkan tu. Dan yang ke tiga, sebab Unie dah ambil sesuatu yang jadi kepunyaan saya selama ini,” katanya penuh keyakinan.
Kata-kata yang membawa rasa hairan di hatiku.
“Apa yang saya ambil dari awak?”
“Hati saya...,” bisiknya penuh romantis.
Tergamam aku dibuatnya mendengarkan kata-kata itu. Rasa marah yang ada di hati hilang begitu sahaja. Aku menarik nafas perlahan-lahan. Cuba menenangkan hati yang berkocak hebat. Aku tidak akan membiarkan dia dapat menelah apa yang aku rasakan ketika ini. 
“Ok? Kita keluar untuk dua hari ini..? Dan  nanti saya tidak akan menuntut Unie  minta maaf dengan saya lagi,”
“Kenapa perlu sampai dua hari?” tanyaku perlahan.
Dia senyum lagi. Mungkin sedang merasakan yang aku sudah sedikit termakan dengan pelawaannya itu. Aku sendiri tidak mengerti perasaanku saat itu. Tipu kalau aku katakan yang aku tidak ingin keluar dengannya. Aku ingin bersamanya. Aku ingin sekali berbual dengannya. Mendengar apa yang ingin diperkatakannya. Seperti yang disebutnya tadi, ‘to make things clear between us.’
Tetapi aku tidak berani untuk menerima hakikat kata hatiku ini. Aku tidak sanggup nanti pertemuan pertama ini akan dijadikan alasan untuk dia terus mengharapkan pertemuan-pertamuan yang seterusnya. Aku masih belum rela ada apa-apa hubungan dengan mana-mana lelaki. Terutamanya  dengan dia yang sering membawa seribu rasa debar di hati ini, resah di kalbu ini dan gundah di jiwa ini.
“Kerana ... pastinya ia tidak akan selesai dalam masa satu malam, kecuali kalau Unie nak postpone, bawa ke hujung minggu ini. Kita keluar satu hari, hari Ahad ni?” dia masih lagi memujukku.
Aku jadi keliru. Apa yang harus aku lakukan. Patutkah aku keluar dengannya dan semua ini selesai. Atau mungkinkah dia akan menuntut pertemuan demi pertemuan nanti? Apakah sebenarnya aku sendiri yang inginkan kami keluar bersama? Ah... buntu jadinya.
“Yang mana satu Unie pilih? Malam ni dan malam esok, atau hari Ahad nanti?”
“Ahad biasanya... saya ada hal lain...,” jawabku perlahan. Ingatanku kembali kepada Sarah.
“Pergi mengintai anak Unie?”
Kata-kata itu bagaakan menyentap jantungku dari tangkainya. Dari mana dia tahu aktiviti hari minggu ku itu?
“Mana awak tahu? Awak intai saya ke?” kataku dengan perasaan marah yang tiba-tiba terasa kembali meluap naik. Membakar hatiku, menyebabkan darahku bagaikan mengelegak tiba-tiba. Lantas membawa bahang di wajahku.
“Bila seseorang tu mula mengisi ruang kosong dalam hati kita, tak keterlaluan kan kalau kita nak tahu lebih lanjut tentang dia? Tambahan lagi kalau hidupnya tu penuh dengan misteri,”
Akukah yang dimaksudkan itu? Atau dia hanya berkata-kata untuk memancing aku untuk terus berbicara dengannya? Membuka  ruang di hati ini untuk memudahkan dia terus membaca dan menelah apa yang tersirat di dalamnya?
“Saya tak suka di intai... diperhatikan...,” ucapku tegas. Cuba menerangkan kehendak hati ini.
I can’t help it. You’re to intresting to be ignored,”
“Kenapa? Apa... yang ada pada saya?”
Mysterious....,”
Dengan sepatah kata itu aku kembali menatap ke dalam matanya.  Suasana petang yang makin redup itu sedikitpun tidak kami hiraukan lagi. Yang ada hanya aku dan dia. Bersatu dalam dunia kami yang penuh dengan tanda tanya. Mengapa? Mengapa dia mengambil berat pada diri ini? Mengapa dia mengatakan aku ini penuh dengan misteri?
Aku cuma seorang insan malang yang terpaksa menerima keadaan yang telah Allah tentukan untukku. Aku cuma insan lemah yang terpaksa akur dengan apa yang telah ditakdirkan untukku. Walaupun aku ingin lari dari keadaan itu, namun aku tidak punya kekuatan itu.
“So... macamana? Malam ni atau hari Ahad nanti?”
“Saya tak nak keluar dengan awak,” ulangku lagi dengan tegas.
“Berikan satu alasan kukuh untuk yakinkan saya yang Unie tak nak keluar dengan saya. Dari  apa yang saya nampak, apa yang ada dalam hati Unie sebenarnya  lain dari apa yang Unie ucapkan bukan? Unie kesunyiankan? Unie perlukan temankan? Unie...,”
“Tidak... tolong... tinggalkan saya sendirian. Tolong jangan ganggu saya...  tolong biarkan saya sendirian,” jeritku.
Keadaan sekeliling tidak lagi aku endahkan. Aku sudah tidak menghiraukan lagi kalau perbualan kami ini menarik perhatian semua yang ada di situ. Aku mula melangkah lagi. Cuba untuk menjauhkan diri. Dalam keadaan kelam kabut itu itu aku terlupa di mana aku memarkirkan keretaku. Mataku melilau mencari di mana letaknya keretaku yang ku tinggalkan di situ sejak pagi tadi.
Namun langkahku terhenti lagi bila dia tiba-tiba telah berada di hadapanku. Menghalang aku dari terus melangkah. Tubuh kami hampir melanggar satu sama lain. Menyebabkan aku terjerit sekali lagi akibat terkejut.
“Jangan lari dari hakikat sebenar Unie. Unie tak boleh terus macam ni. Tak baik kalau terus macam ni. Unie kena kuat menghadapinya. Dan kalau Unie perlukan teman, biarlah saya jadi teman Unie. Saya nak temankan Unie, nak dampingi Unie hadapi semua ini, nak barikan kekuatan untuk Unie berhadapan dengan keadaan ini. Jangan lari dari keadaan Unie, hadapinya kalau Unie nak hak Unie terbela. Dan... saya sanggup bersama Unie,”
Entah mengapa kata-kata itu membawa sebak di hati ini. Airmataku tidak mampu untuk aku bendung. Dia tahu tentang diriku. Setakat mana dia tahu? Siapa yang memberitahunya? Kak Pah ? Suzana? Siapa lagi kalau bukan mereka.
Dalam kekalutan itu, sebuah motosikal menghampiri kami. Membuatkan bicara kami yang hangat tadi, terhenti seketika.
“Kenapa ni cik.... apa hal ni? Encik ni ganggu cik ke?” tanya pengawal keselamatan itu dengan penuh hairan.
Aku memandang wajah lelaki separuh umur itu dengan linangan airmata yang tidak mampu untuk aku hentikan. Mulutku tidak mampu untuk berkata apa-apa.
“Tak apa encik, ni... isteri saya. Kami... ada masalah sikit,” cepat Umar Rafiki berkata.
Aku jadi terpana. Memandang wajahnya dengan cukup terperanjat. Mengapa dia berkata begitu?
“Oh... maaf lah encik? Tak apalah... saya tak nak ganggu. Encik kena selasaikan baik-baik ni. Saya pergi dulu.... selesaikan ye encik. Tak baik gaduh-gaduh kat sini. Nanti semua orang tahu,” katanya.
“Tak apa... salah faham sikit aje. Kami dah ok ni...,” ucap Umar Rafiki dengan yakin sekali. Aku mengelengkan kepala. Masih terkejut dengan semua yang berlaku ini.
“Baliklah cik... selesaikan kat rumah. Hal rumah tangga ni jangan dedahkan pada orang. Jatuh maruah kita...,” katanya khas untukku. Mungkin di sini dia merasakan aku yang bersalah. Mungkin baginya Umar Rafiki yang betul. Ah... aku sendiri sudah jadi keliru. Melihatkan aku diam dia menyambung kata sambil berlalu pergi, “saya pergi dulu ye,”.
 Aku jadi gamam dengan keadaan itu. Setelah pegawai keselamatan itu pergi aku mengalih pandanganku kepada Umar Rafiki. Cukup aku marah saat itu. Terasa terpukul dengan sikapnya yang begitu mudah mengambil kesempatan dalam keadaanku yang sedang menangis hiba begini.
“Apa yang awak buat ni ha? Apa yang awak nak sebenarnya?” jeritku marah.
“Unie, please... jangan tarik perhatian orang kat sini. Malu... kita pergi satu tempat... bincang baik-baik ok?”
“Siapa awak... siapa awak... yang nak ambil tahu hal saya?” kataku dengan nada yang masih marah.
Sungguh aku marah saat itu kerana sikapnya yang begitu menjaga tepi kain itu. Wajahnya kelihatan sedikit terkejut dengan reaksiku itu. Pantas  dia menarik lenganku untuk kembali ke MPVnya. Dan tanpa daya, aku terpaksa mengikut langkahnya.  Terpaksa berlari anak kerana lenganku masih dalam genggamannya. Terpaksa menyamakan langkahku dengan langkahnya yang panjang itu. Akhirnya tercungap-cungap aku bila kami tiba di MPVnya. Sesak dadaku akibat terkejut dengan tindakannya. Dia menolak aku masuk ke dalam MPV sehinggakan aku terduduk di kerusi penumpang sebelah pemandu.
“Jangan keluar...,” katanya dengan nada suara yang tegas sekali.
Matanya tajam menggambarkan kemarahan yang amat sangat. Cuma wajahnya sahaja yang kelihatan tenang. Namun ketajaman suara dan riak matanya membuatkan terasa kecut perutku. Saat itu aku dapat merasakan kemarahan yang aku rasakan sebentar tadi melayang, bertukar pula dengan rasa takut.
Aku tidak pernah tahu yang dia punya sikap sebegini. Entah mengapa, kenangan empat tahun lalu ketika matanya tajam memandang padaku saat marahnya meluap-luap, kembali menerpa ke dalam ingatan. Bagaikan tergambar di layar perak, tajam renungannya yang menggambarkan kemarahannya itu. Membuatkan aku terpaku di tempat dudukku.
Dia mengambil tempatnya di ruang pemandu. Sepanjang waktu itu matanya tajam merenung ke dalam mataku. Membuatkan aku, untuk seketika waktu tidak mampu untuk berbuat apa-apa. Hanya merenung kembali ke dalam matanya.
Sepanjang waktu dia memandu, aku tidak berani untuk berpaling kepadanya. Mataku hanya liar memandang ke luar tingkap. Namun, tidak satu pun pemandangan di luar kenderaan itu masuk ke dalam ingatanku. Semuanya jadi kabur, sehinggakan bila dia memberhentikan MPVnya itu aku sendiri tidak tahu di mana kami berada. Yang aku tahu cuma kini kami berada di pinggir sebuah bukit yang menghadap ke kawasan tanah lapang yang cukup indah dan mendamaikan.
Dia turun dari kenderaannya itu. Lama aku diam di tempat dudukku. Hanya memerhatikannya yang sedang duduk di pinggir bukit itu. Matanya terus merenung jauh ke arah matahari yang sudah mula tenggelam di ufuk barat.   Warna jingga mula meliputi langit menunjukkan waktu maghrib sudah masuk.
Waktu itu aku sendiri sudah tidak mampu untuk berfikir lagi. Marahku tadi sudah pergi menjauh. Cuma rasa resah yang memenuhi ruang hatiku saat itu. Apakah dia akan terus di situ? Dan aku terus di sini? Melayan resah masing-masing?

7 comments:

yoonmin said...

lamenye kn tgg,,,nk lg

eijan said...

Ye la dah lama tggu...rasa x puas pulak bila unie ni buat hal....garang semcm dgr rafiki...kenapa bila dgn izwan cepat aje dia lemah...unie jgn terlalu ego....nnt makan diri sekali lagi....

Apa pun ...jgn lama sgt nak post next n3 ye laila....x sabar nak tggu seterusnya...

MaY_LiN said...

unie..
tamaula marah2..
garang nye..
nasib rafiki bersabar je

hud said...

uh, kenapa unie..janganlah macam ni. tak semua lelaki sama. sian rafiki..

blinkalltheday said...

btl3..sian rafiki..nak uni dgn fiki..

Seorg wanita... said...

Unie.. jgnlah layan Umar rafiki mcm ni... :-( takmo Unie marahkan Umar.. he's such a nice guy..

Umar mmg really care about Unie... bukan sbb nak jaga tepi kain Unie tapi sebab hati dia ada kat Unie..

Hope Unie boleh terima hakikat yg Umar is the one yg boleh dia trust and relly on.. Umar is totally unlike Izwan.. open ur eyes, Unie..and see the differences..

Anonymous said...

kalau boleh laila n3......secpt mgk x sabar ni...

Post a Comment

Popular Posts