Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Bab 15


Fazila membuka pintu dan turun dari teksi yang dia naiki. Selepas mengambil kad nama pemandu teksi tersebut dan membayar harga tambang teksi tersebut dia jadi termanggu-manggu di hadapan pintu pagar rumah Professor Ruquiyah yang tertutup rapat. Selalunya dia datang bersama Amir Hamzah, maka lelaki itu yang membuka pintu pagar menggunakan alat kawalan jauh. Tetapi hari ini dia datang sendirian dengan menaiki teksi.  Malah, siap berjanji pula akan menelefon pemandu teksi ini untuk mengambilnya bila dia akan pulang malam nanti.

Dia tidak menunggu Amir Hamzah seperti yang lelaki itu pinta di dalam SMSnya awal petang tadi. Selepas sahaja waktu pejabat dia terus keluar dan mengambil teksi ke rumah Professor Ruquiyah. Selalunya dia hanya akan keluar dari bilik siswazah, iaitu ruang yang disediakan untuk pelajar peringkat sarjana sepertinya di fakulti menjelang jam 6 petang dan menunggu Amir Hamzah mengambilnya di tempat  biasa. Selalunya dia adalah antara yang paling lewat keluar. Tapi hari ini laju sekali langkahnya menuju ke perhentian bas untuk mengambil teksi ke rumah Professor Ruquiyah. Bimbang sekali kalau-kalau terserempak  dengan Amir Hamzah.

Teksi yang dinaiki bergerak perlahan meninggalkan perkarangan rumah Professor Ruquiyah. Fazila memerhatikan teksi itu pergi. Hatinya jadi serba salah untuk memasukki pintu pagar rumah Professor Ruquiyah. Pasti  dia akan dimarahi nanti kerana tidak menghiraukan panggilan dan sms yang dihantar kepadanya. Namun dalam keadaan teragak-agak dia menekan juga suis loceng di pagar.

“Siapa...?” kedengaran suara bibik dari alat intercom yang terdapat di pintu pagar.

Fazila menekan butang pada intercom tersebut.

“Ila ni bibik...,” jawabnya pula ke dalam intercom.

“Owh,,,,  Neng Ila .... tunggu sebentar iya neng...,” terkocoh-kocoh kedengaran suara bibik.
Sebentar kemudian pintu pagar yang dikawal secara otomatik oleh alat kawalan jauh itu terbuka sedikit, muat-muat sahaja tubuh Ila untuk membolosinya. Fazila melangkah masuk dan pintu pagar tertutup semula. Dia menaiki tangga ke aras satu di mana bibik sedang menunggu di pintu masuk utama. Fazila melemparkan senyuman paling manis kepada bibik. Cukup bersedia untuk mendengar leteran bibik.

“Aduhhh... ke mana aja neng...? Udah tiga hari ngak datang... apa Neng Ila sakit?” tepat sekali sangkaannya. Leteran bibik menyambut langkah kakinya di anak tangga yang paling atas.

“Taklah bik... Ila sibuk sikit.. ada kawan dari KL datang..,” ka Fazila sambil mengelengkan kepalanya.

“Kok ngapa tidak di angkatin telefonnya. Udah berbilang kali neng Eisya menelefon. Udah  merajuk anak itu...,” adu bibik lagi.

Bibik kembali ke ruang dapur untuk meneruskan tugasnya menyediakan minuman petang. Sebentar lagi tuan rumahnya akan pulang dari tempat kerja masing-masing, maka dia perlu menyiapkan tugasnya. Fazila mengekorinya.

“Eh... iye ke...? Alamak... mesti Eisya tengah marah pada Ila kan bik....?” katanya sambil menjengah ke arah kuali di atas dapur untuk melihat juadah apa yang sedang disediakan oleh bibik. Dia terasa lapar kerana sepanjang hari dia hanya sempat makan dua biji karipap yang dia beli untuk sarapan pagi tadi. Sebelum datang tadi dia terlalu terburu-buru meninggalkan kawasan kampus hanya kerana hendak melarikan diri dari Amir Hamzah.

“Neng Ila kelaparan iya....? Ini ... makan ya...,” kata bibik sambil mengambil piring dan meletakkan tiga biji cucur udang ke atas piring tersebut. Lalu dia meletakkan piring tersebut bersama dengan sos cili di atas kaunter berhadapan dengan dapur. Bau wangi cucur udang itu membangkitkan selera Fazila yang sememangnya sedang lapar.

“Tak apalah bik.... Ila nak pergi jumpa Eisya sekejap. Dia ada kat bilikkan bik?”

“Iya, Neng Eisya di biliknya... sejak pulang dari sekolah tadi ngak keluar-keluar... Sudah penat diajak makan... tapi ngak juga mahu keluar. Nak Epul pula, katanya ada latihan badminton di sekolah.  Ngak pulang sejak tengahari....,”

“Ohh....,” jawab Fazila sambil menganggukkan kepalanya perlahan-lahan. Terasa bersalah kerana dia tahu bahawa dialah yang menyebabkan Eisya bersikap sebegitu walaupun bibik tidak menyatakan apa punca sebenar Eisya yang sering manja dan ceria itu merajuk.

 “Hemmm... ok lah bik... Ila naik sekejap. Nak ajak Eisya makan sama. Prof dengan En Saiful belum balik kan bik? Tak nampak pula kereta mereka,”

“Belum neng, sebentar lagi mungkin,’ kata bibik sambil matanya melilau ke arah jam di dinding yang menunjukkan lima belas minit lagi ke pukul 6.00 petang.

“Ok bik.... Ila naik dulu...,” katanya sambil berlalu. Sebelum itu sempat dia mencapai sebiji cucur udang dan menyuapkannya ke mulutnya. Dia mengangkat ibu jarinya kepada bibik untuk memberi isyarat bahawa kuih yang dia makan itu sedap rasanya. Serta-merta merekah sekuntum senyuman di bibir bibik.

Fazila berlari menaiki tangga ke aras dua. Setibanya di pintu bilik Eisya, terus dia jadi teragak-agak semula. Pasti dia akan menghadapi situasi yang agak sukar bila berhadapan dengan Eisya. ‘Padan muka, siapa suruh kau buat tak tahu aje dengan panggilan dari Eisya,’ bisik hatinya

Perlahan-lahan Fazila membaca Bismillah sebelum mengetuk pintu bilik pinky girl. Pintu terbuka sedikit menunjukkan ia tidak tertutup rapat. Cepat-cepat dia menolak daun pintu mencari wajah Eisya. Dia mengeluh perlahan. Dia rela berhadapan dengan Eisya dan memujuk gadis ini. Tetapi bila teringat yang dia juga perlu berhadapan dengan Amir Hamzah, hatinya menjadi kecut serta merta. Hanya dengan mengenangkan lelaki itu sudah terasa begitu kecut hatinya. Bagaimana nanti kalau mereka bersua? Dia tahu saatnya pasti akan tiba nanti.

“Eisya....,” panggilnya lembut apabila melihat Eisya sedang begitu asyik menulis di mejanya  sambil membelakangkan pintu bilik.

Anak gadis itu berdiam diri dan tidak mengendahkannya. Perlahan-lahan Fazila menolak daun pintu dengan lebih luas dan masuk. Dia tahu Eisya menyedari kehadirannya. Dia dapat melihat reaksi tubuh gadis sunti itu semasa namanya diseru sebentar tadi. Sengaja Eisya diam, mungkin untuk menunjukkan protes.

Cepat-cepat Ila menghampiri Eisya dan memeluknya dari belakang. Dia perlu memujuk rajuk gadis ini.

“Eisya.... buat apa ni.... jangan cakap Eisya study... akak tak percayanya....,” katanya penuh kemesraan.

Bila Eisya terus diam, dia tahu bukan mudah kali ini untuk dia memujuk rajuk gadis itu.

“Wahhh... cantiknya Eisya lukis ni.... Pemandangan kat pantai mana ni?” pujinya bila melihat lukisan yang sedang dilukis oleh Eisya.

Masih gadis sunti itu terus diam. Buat-buat tidak tahu dengan kata-katanya. ‘Ok... tak apa... pujuk lagi Ila,’ bisiknya di dalam hati.

Perlahan-lahan dia mencium pipi Eisya. Kemudian dia menyanyikan lagu Sayang, kegemaran Eisya. Sejak dia mengetahui Eisyalah yang memilih lagu itu untuk nada dail telefon  bimbit yang diberikan oleh Amir Hamzah kepadanya, dia pun turut sama sering melagukannya tat kala sendirian. Dan kini hampir kesemua lirik lagu telah dia hafal.

Apabila nyanyiannya masuk ke rangkap  kedua, Eisya masih diam. Masih muncung bibirnya. Lalu Fazila bergerak ke sisi kerusi dan melutut di situ. Mukanya mendongak untuk menatap ke wajah Eisya yang lebih tinggi daripadanya dalam kedudukan sebegitu. Kedua-dua tangannya memalingkan wajah Eisya yang sedang cemberut itu kepadanya.

“Sya.... janganlah macam gini.... akak minta maaf ok?”

“Kenapa akak tak angkat telefon.... sibuk sangat ya? Sampaikan nak angkat telefon pun tak sempat,” rungut Eisya akhirnya apabila sudah tidak dapat menahan perasaannya. Ada senyum terbersit di pinggir bibit Fazila. Lega rasanya  apabila Eisya sudah mula membuka mulut. Itu tandanya sudah ada respon dari gadis sunti itu.

   “Ok.. akak salah... akak minta maaf ye Eisya...  Sebenarnya masa akak keluar dengan kawan akak tu akak tak ingat bawa telefon. Terlupa ..... Tertinggalkan kat rumah. Sebab tu akak tak angkat,”

“Alah, tak kan bila balik tak tengok telefon... akak boleh aje call Eisya kan? Tapi akak tak buat gitu...  Akak sengaja kan?  Tak nak angkat,” masih dalam nada merajuk.

“Akak balik dah tengah malam sangat. Mesti masa tu Eisya dah tidur. Lepas tu ... semalam, akak kena temankan kawan akak tu lagi. Lepas dia balik petangnya, akak kena siapkan assignment untuk dihantar hari ni. Pagi ni pun, akak sibuk sikit, terlupa pulak dengan panggilan dari Eisya tu. Ingatkan tak apa... Akak tak sangka Eisya merajuk sampai macam ni...,” panjang lebar dia memberikan alasannya. Ada di antaranya yang betul, dan ada juga yang tak begitu betul. Kalau terpaksa menipu untuk mengambil hati Eisya, nampaknya itulah yang dia perlu lakukan. ‘Bohong sunat... tak apa kut....,’ bisik hatinya.  

Eisya diam seketika. Matanya memandang terus ke dalam mata Fazila. Tergambar kesedihan di situ.
“Sya.... akak minta maaf ye....,” rayunya lagi. Terharu rasanya dengan kasih yang tergambar di mata itu. Tidak pernah dia menyangka sebegitu sekali Eisya mengharapkan kehadirannya. Air mata mula bergenang di kolam matanya.

“Akak jangan buat lagi ye.... kalau Eisya call jangan akak buat tak tau lagi ye...,” ada genang air mata di kolam mata Eisya bila dia mengucapkan kata-kata itu.

Cepat-cepat Fazila menganggukkan kepalanya. Dan perlakuannya itu mengundang riak lega di wajah Eisya. Akhirnya Eisya tersenyum walaupun tidak semanis senyum yang biasa dia ukir semasa sedang gembira.

“Jom temankan akak makan... akak laparla... bibik buat cucur udang tau. Best...,” kata Fazila sambil mengangkat ibujarinya.

Eisya berdiri dan sambil itu menarik dia untuk turut berdiri sama. Mereka beriringan ke pintu dan waktu itulah dia menyedari kehadiran Amir Hamzah bersandar santai di pintu bilik Eisya. Terpandang saja mata yang begitu tajam memerhatikannya itu, Fazila menjadi kecut perut. Sejak bila lelaki itu berada di situ? Cepat-cepat dia menjatuhkan pandangannya. Tidak berani untuk berhadapan dengan lelaki ini. Nasib baik Eisya ada bersama. Sekurang-kurangnya Amir Hamzah tidak akan mendesaknya untuk menerangkan segalanya di hadapan Eisya. Sungguh dia berharap begitu.

“Pak Uda.... Kak Ila dah datang... Dia janji dengan Sya tak akan buat tak tau lagi kalau Sya call dia...,” adu Eisya kepada Pak Udanya.

“Owh.... iye ke...?” kedengaran sinis sekali suara yang keluar dari bibir Amir Hamzah.

“Mari Sya.... akak laparlah...,” cepat-cepat Fazila cuba menukar topik perbualan. Dia tidak ingin berada bersama Amir Hamzah di saat ini. Dia belum bersedia untuk itu. Tetapi dia tahu, pastinya lelaki ini tidak akan melepaskannya semudah itu.

“Eisya percaya ke .. pada Kak Ila tu?” sinis lagi.

Aduh.... bagai ditikam dek balati rasanya. Tetapi Ila tidak berkata apa-apa. Malas hendak bertekak. Diam lebih baik di saat ini.

“Kalau Kak Ila buat lagi.... kita denda ye Pak Uda...,” kata Eisya sambil menghayun jari telunjuknya kepada  Ila.

“Ok... kita denda....,” jawab Amir Hamzah. “Kali ni tak nak denda?” sambungnya lagi selepas seketika. Seperti sedang memikirkan sesuatu.

“Haah.... patutnya kena denda jugak kali ni...,” kata Eisya dengan nada gembira. Sudah tergambar apa bentuk denda yang ingin sekali dia berikan.

“Hei... mana aci... tadi Eisya cakap kalau akak buat lain kali... bukan sekarang...,” Fazila membuka suara tanda protes. Matanya mencerlung ke wajah Amir Hamzah tanda marah kerana memberikan idea itu kepada Eisya. 

“Kena denda jugak.... sebab akak buat Eisya kecik hati...,” kata Eisya lagi. Kali ini dia sudah mula tersenyum. Entah apa yang ada di kepalanya, Fazila pun tidak tahu.

“Eisya nak denda apa pada Kak Ila?” tanya  Amir Hamzah pula, menyemarakkan lagi rasa geram di hati Fazila. Dia mengetap bibir menahan marah. Reaksinya itu disambut dengan senyuman kemenangan di wajah Amir Hamzah.

“Nanti.... Sya nak fikir baik-baik dendanya. Barulah kak Ila ingat sampai bila-bila... jangan ignore Sya lagi...,” kata Eisya dengan senyuman yang terus meniti di bibirnya.

Panas dada Fazila dibuatnya melihatkan sikap kedua-dua anak saudara dan bapa saudara itu mengenakannya.

“Jom kak.... Eisya pun dah laparlah...,” kata Eisya sambil tersenyum senang hati. Dia melintasi Pak Udanya sambil memberikan senyuman paling manis untuk lelaki itu. Perlakuan itu terus-terus membakar hati Fazila.

Amir Hamzah terus mendiamkan diri di pintu menyebabkan Fazila terkaku, tidak dapat keluar dari bilik walaupun dia tersangat ingin berada jauh dari lelaki itu.

“Eisya dah terpujuk... tapi aku.... tak semudah itu... ,”

“Siapa pulak kata saya akan pujuk awak...” berkerut kening Fazila menyampaikan rasa geramnya.

“Akulah yang kata.... Selagi tak puas hati, selagi tu aku akan merajuk...,”

“Alah... siapa yang kisah... kalau awak merajuk....,”

“Engkaulah.... ,”

Fazila  mencemikkan mukanya lantas cuba untuk melintasi Amir Hamzah untuk keluar dari bilik itu. Tetapi lelaki itu dengan santainya membetulkan kedudukannya di situ menyebabkansedikit ruang yang kosong di situ menjadi lebih sempit. Fazila mengetap bibirnya geram. Tambahan lagi bila melihatkan senyuman di bibir Amir Hamzah seolah-olah meraikan kemenangannya.

“Kak Ila ... marilah...,” jerit Eisya dari kedudukannya di anak tangga paling atas.

“Ketepilah... saya nak lalu ni...,” katanya kepada Amir Hamzah.  Lelaki itu buat tidak endah sahaja. Lama mereka begitu sehinggakan sekali lagi kedengaran suara Eisya memanggilnya untuk turun ke dapur.

Please....!” katanya dengan wajah geram.

Amir Hamzah akhirnya mengalah dan bergerak sedikit memberikan ruang untuknya. Namun ruang pintu yang sempit itu membuatkan jarak tubuh mereka amat dekat sekali ketika dia melintasi lelaki itu. Bagaikan dapat dihidunya bau maskulin lelaki tersebut.

Cepat-cepat dia berlalu untuk mengelakkan tubuh mereka bersentuhan. Cepat-cepat ingin menjarakkan diri kerana dia sendiri tidak mampu untuk mengawal debaran yang mengetuk kuat di jantungnya. Dia bimbang Amir Hamzah mungkin akan menyentuhnya kerana kelihatannya seperti itu yang ingin dia lakukan sejak dari tadi.

Remember  Fazila... you still need to do some explaination....,” Amir Hamzah memberi amaran.

Dia terpaku seketika. Kemudian meneruskan langkahnya sehingga ke aras satu. Bagaikan terasa tusukan tajam anak mata Amir Hamzah yang mengikuti langkahnya di belakang.

Keriuhan di aras bawah membuatkan Fazila menarik nafas lega. Rupa-rupanya semua ahli keluarga Professor Ruquiyah sudah pulang dan kini sedang menikmati juadah minuman petang di dapur. Buat seketika dia masih dapat melarikan diri dari perlu terus berhadapan dengan Amir Hamzah. Cepat-cepat Fazila menyertai mereka di kaunter dapur. Hilang segannya pada Professor Ruquiyah dan suaminya Encik Shaiful dek kerana mahu lari dari terus bersendirian dengan lelaki di belakangnya itu.

Sedang mereka dalam keriuhan dengan gelagat Epul dan Eisya semasa menjamah juadah minum petang, sempat lagi Fazila termenung memikirkan apa alasan yang dia patut berikan kepada Professor Ruquiyah supaya Amir Hamzah tidak perlu menghantarnya pulang malam nanti. Dan tanpa di duga, telefon tangan jenama Samsung S3 barunya berdering dengan kuat sekali. Cepat-cepat dia minta diri untuk menjawab panggilan dari satu-satunya pemaggil yang menggunakan telefon itu. Merah padam wajahnya apabila menyedari semua orang sedang terlopong memandang kepadanya yang sedang mengeluarkan telefon yang masih berkilat itu. Namun tanpa berlengah, dia terus menjawab panggilan tersebut. Dia tidak mahu membuatkan si pemanggil menunggu.

Dan sepanjang waktu itu, mata Amir Hamzah tidak lepas dari memerhatikan gelagatnya sehinggakan perbualannya jadi terganggu. Amat  terganggu..                                                                                                                                          

3 comments:

Mommy Suci said...

Jom visit & follow blog saye di http://mommysuci.blogspot.com

IVORYGINGER said...

yoo... dpt handfone baru yg lebih canggih... bila la sy nk dpt 1 ni... hehehe... ;D

laila said...

haah kan Ivoryginger.... senang2 je dia dpt fon... hehehe...

Post a Comment

Popular Posts