Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Bab 16

Kepulangan Abang Izwan aku tunggu penuh sabar. Sehingga malam dia masih lagi belum tiba. Menurut Kak Reen semalam, dia akan tiba dengan penerbangan jam 5.25 petang dari London. Namun hingga jam 12.00 tengah malam begini, dia masih lagi belum menghubungiku. Mungkin terlalu sibuk dengan sambutan Kak Reen atas kepulangannya hinggakan dia lupa pada diri ini.
Ada rasa terkilan di hati bila hakikat ini aku terpaksa terima. Aku hanya orang ke tiga dalam hubungan ini. Pastinya dia mendahului Kak Reen dalam apa-apa urusan. Aku akur dengan takdir itu. Namun, tak kanlah untuk menghubungiku dengan telefon pun dia tidak mampu?
“Awak tu perlukan rehat. Jangan disebabkan tak tidur malam ni, tekanan darah naik pulak. Lagilah lambat awak dapat keluar dari wad ni. Atau, memang awak nak terus tinggal kat sini?”
Leteran jururawat yang bertugas malam itu mengganggu ketenanganku. Ah, kenyataan yang menyakitkan hati itu aku buat tidak endah sahaja. Bukan aku tidak mahu tidur tetapi aku tidak mampu melelepkan mata. Namun aku diamkan sahaja. Malas aku untuk bertegang urat menjawab kata-katanya yang aku rasakan begitu menyakitkan hatiku ini. Ada masalah lain yang lebih besar untuk aku tangani sekarang ini daripada memeningkan kepalaku dengan sindiran-sindirannya itu. Ah... buat apa dilayan bicaranya itu.
Aku terlena juga akhirnya. Akur bahawa mungkin hari ini adalah hari giliran Kak Reen. Biarlah... apa aku boleh buat. Bak kata Suzana, bukankah aku yang menempah situasi begini? Entah berapa lama aku terlena aku sendiri tidak pasti. Tapi kekecohan yang berlaku di wad  itu tiba-tiba mengganggu lenaku. Aku tersedar apabila kecoh suara para jururawat yang bertugas malam itu berbicara sesama mereka. Aku buka mataku perlahan.
Kelihatan beberapa orang jururawat yang bertugas sedang menolak salah seorang pesakit yang sama-sama ditahan di wad ini. Masalahnya aku tidak pasti, tetapi menurut salah seorang jururawat yang biasa datang berbual denganku, wanita itu mengandung dengan masaalah placenta previa iaitu urinya berada di bahagian bawah rahim. Dia sering mengalami pendarahan dan sememangnya menunggu waktu untuk melahirkan anaknya itu melalui pembedahan. Mungkin malam ini sudah tiba masanya untuk dia di bedah. 
Aku membetulkan kedudukkan baringku. Demi sahaja aku berpaling ke sisi  sebelah kiriku, aku terpandangkan wajahnya. Sedang lena dibuai mimpi disebelahku. Dia sedang duduk di kerusi bersebelahan katilku. Kepalanya dilentukkan ke sisi katil dan matanya terpejam rapat. Ya Allah, suamiku yang baru sahaja pulang dari perjalanan yang cukup panjang kini sedang lena sambil melentukkan kepalanya di katilku.
Sungguh terharu aku melihatkan dia begitu. Sangkaku dia tidak akan datang malam ini. Sangkaku dia sedang gembira melayari malam nan indah ini bersama Kak Reen. Rupa-rupanya dia di sini, tidur dengan memanggung kepala di sisi katilku. Pastinya keadaan ini cukup tidak selesa baginya.
Rasa bersalah terus menyelinap masuk ke dalam hati. Kesihan dia kerana terpaksa tidur dengan keadaan yang tidak selesa begini. Perlahan, dengan cukup perlahan sekali jejariku mengusap lembut di pipinya. Tumpah segala rasa kasih sayangku untuknya. Bercambur baur dengan rasa bahagia yang begitu damai mengelus lembut di tangkai hatiku.
Tanpa ku duga, perlahan sekali dia membuka matanya. Mata kami bersatu. Membawa satu rasa yang sungguh aku tidak mengertikan. Satu rasa yang membawa seribu kebahagiaan di hati ini. Membasuh segala resah dan  rindu yang aku simpan dalam hati. Dan senyuman yang aku rindukan sejak sekian lama perlahan terukir di bibirnya.
“Hai...,'” bisiknya perlahan. Hanya untuk pendengaranku sahaja.
“Hai...,” jawapku juga dengan nada perlahan.
Kali ini jejarinya pula mengusap lembut ke pipiku. Mengelus  semua anggota yang ada di wajahku. Mataku, hidungku, pipiku dan akhir sekali menyentuh lembut di bibirku.  Lantas aku memegang tangannya, mengucup lembut jejari kasar itu. Meluahkan sejuta rasa yang ada di hatiku saat itu. Lama kami begitu. Meluahkah kerinduan tanpa bicara. Hanya mata yang mengucapkan segalanya.
I love you,” bisiknya.
Aku terpampan mendegarkan kata-kata yang begitu tulus. Terasa lemah seluruh tubuhku  seketika. Debar di dada membangkitkan lagi sejuta rasa bahagia. Selama ini dia sering menggambarkan perasaannya itu. Sering dia menzahirkan cintanya melalui perlakuan-perlakuan yang membuai perasaan. Sering dia melafazkan tiga patah kata-kata keramat itu dengan begitu romantis sekali. Namun tidak pernah hati ini merasakan sebahagia ini. Terasa lengkap semuanya, terluah segalanya.
Tiada apa yang aku inginkan lagi selain dari mendengarkan kata-kata itu tulus dan polos keluar dari bibirnya. Bibir seorang suami yang telah di takdirkan Allah untuk diriku. Dia senyum lagi bila melihat aku terdiam. Lantas dia mengucup lembut di dahiku, di mataku dan akhirnya di bibirku.
I love you...,” bisiknya lagi. Seolah-olah ingin menyakinkan lagi diriku dengan kata-katanya. Lama aku terdiam.
“Unie pun sayang abang...,” akhirnya aku berbisik.   
“Sayang aje?”
Aku senyum sambil memejamkan mataku. Masih malu untuk menyebut perkataan itu. Perkataan yang selama ini hanya tersemat jauh di sudut yang paling dalam di hatiku ini. Yang tidak pernah aku lafazkan dalam usia singkat pernikahan kami ini.
“Unie cinta pada abang,” kataku perlahan.
Lantas menbawa ketawa bahagia ke bibirnya. Aku kembali membuka mataku. Wajahnya yang samar-samar dipandangan mataku aku tatap lembut. Sungguh aku cinta, sayang dan rindu padanya. Saat itu hanya dia yang bertakhta di hati ini. Ya... dia... suamiku.
****
Keesokkan harinya aku dipindahkan ke wad kelas pertama di mana di sana hanya menempatkan sebuah katil sahaja. Abang Izwan bermati-matian menginginkan aku ditempatkan di situ walaupun aku enggan pada mulanya. Dia mahukan keadaan yang selesa untukku dan juga untuknya menungguku selama aku di tahan di dalam wad.
“Unie tau tak masa abang datang semalam, nurse yang kerja malam semalam tak bagi abang  jumpa Unie. Dia kata, itu wad orang perempuan, mesti pesakit lain tak selesa bila ada orang lelaki yang datang tunggu isterinya. Betul juga kata dia tu. Tapi abang dah tak tahan rindu pada Unie. Bila abang cakap abang baru sampai dari London, barulah dia benarkan abang jumpa Unie. Itupun katanya setengah jam aje. Bila abang tertidur kat katil Unie, tak pula dia kejutkan. Agaknya kesian tengok abang kan?”
“Tapi bang, kat sini nanti Unie sunyi duduk seorang-seorang. Kat wad  sebelum ni ramai pesakitnya. Sekurang-kurangnya bolehlah Unie berbual denga pesakit lain. Kuranglah boring sikit...,”
“Abang kan ada? Kenapa pulak Unie nak boring...,”
“Takkanlah abang nak tunggu Unie sepanjang masa. Abang kan kerja, kenalah pergi kerja. Dan... masa giliran Kak Reen, tak kan lah abang nak duduk kat sini juga. Nanti marah pula Kak Reen pada Unie, sebab ambil giliran dia,” kataku dengan suara lemah.
“Unie, tak kan Kak Reen nak marah. Dia pun faham keadaan Unie kan? Nak bergerak pun tak larat ni,”
“Abang... tak boleh macam tu. Abang mana boleh lupakan giliran Kak Reen sebab Unie sakit.  Mana boleh tinggalkan giliran dia hanya untuk bersama Unie kat sini. Itukan hak dia? Jangan nak nafikan hak dia bang, tak adil pulak nanti. Berdosa bang kalau tak adil macam tu,”
“Unie..., Unie kan sekarang dalam keadaan darurat, seorang suami tu dibenarkan temankan isteri yang sedang sakit walaupun masa giliran isteri yang lain. Cuma..., kita tidak boleh bersama aje,” ucapnya serius.
Kata-kata itu kemudiannya membawa senyum mengusik di bibirnya. Matanya melatari segenar ruang di wajahku. Dan bila melihatkan aku diam,  dia kemudiannya menyambung dengan suara yang cukup romantis sekali,
“Emmm... dalam keadaan Unie macam ni, tak kanlah abang nak makelove dengan Unie. Walaupun kalau boleh itu sebenarnya yang abang nak sangat-sangat sekarang ni.... dah lama abang rindukan Unie tau...,” kata-katanya yang terakhir itu dibisikkan lembut ke telingaku. Membawa gugup di hatiku. Aku dapat rasakan wajahku jadi panas tiba-tiba. Pastinya merona merah wajahku ketika itu.  Untuk menutup rasa gugupku itu aku mencebirkan bibirku.
“Rindu... tak macam orang rindu pun masa kat sana. Nak cakap lama-lama delam telefon pun tak boleh. Asyik Unie aje yang telefon abang. Abang tak ingatpun nak telefon kita kat sini. Rindu apa namanya tu,”  kataku menyindir.
Aku memalingkan wajahku ke tempat lain. Tiba-tiba terasa cukup malas untuk memandang ke wajahnya. Macamlah aku tak punya perasaan, bisik hati kecilku. Ah, rajukku datang lagi. Dia ketawa mendengarkan kata-kata itu.
“Kak Reen pun selalu cakap pada abang macam tu bila abang tinggalkan dia. Tak sangka Unie pun akan kata macam tu. Abang tak pendailah nak cakap rindu-rindu ni dalam telefon. Kalau cakap secara live macam ni kan seronok. Boleh peluk-peluk... cium-cium... hemm macam kita sekarang ni kan?”
Lantas dia mengambil tempat di atas katil bersebelahan denganku. Meraih tubuhku dalam pelukkannya. Mengucup lembut di dahi dan mataku. Turut berbaring di sebelahku sambil memelukku erat. Perlakuan polos yang membuatkan aku lupa langsung kepada rajukku sebentar tadi. Ah... mudah sekali dia memujuk hatiku yang sedang rawan ini.
“Abang... janganlah macam ni. Nanti  nurse tu marah...,” bisikku resah.
Bimbang sekali di hati ini sekiraya saat ini ada sesiapa yang masuk ke bilik ini. Ah... pastinya malu sekali jika ada yang melihat kami dalam keadaan begini. Dan sesungguhnya aku tidak mampu berbuat apa-apa selepas dari itu. Dia mendiamkan bicaraku seperti yang selalu dilakukannya apabila aku cuba membantah untuk bermesra.
Bukannya tidak mahu dilakukan begitu. Sungguh, aku juga mendambakan keadaan begitu. Rinduku terasa sedikit terubat bila dibuat begitu. Namun saat ini aku merasakan cukup tidak sesuai untuk aku dan dia berada dalam keadaan begitu. Dan... sungguh aku rasakan begitu loya  bila terbau haruman yang dipakainya. Walaupun sebelum ini akulah yang memilih dan membelikan haruman itu untuknya.
Tiba-tiba... tanpa aku mampu menolaknya, uwek.... aku muntah di dadanya. Meluahkan segala isiperutku ke bajunya. Terpana dia seketika. Dan, tanpa segan silu dia ketawa, kuat sekali. Menzahirkan rasa bahagianya walaupun saat itu habis pakaiannya dan pakaianku sudah dipaluti muntahku yang hanya terdiri daripada cecair berwarna hijau. Aku muntah dan muntah lagi dan dia ketawa dan ketawa lagi.
Saat kami dalam keadaan begitu, pintu bilik terbuka luas. Kelihatan Kak Reen berdiri di jenang pintu sambil matanya merenung ke arah kami. Suasana jadi sepi seketika. Dia kelihatan serba salah melihatkan kemesraan kami. Aku tidak mampu untuk berkata apa-apa. Terus memuntahkan lagi isi perutku. Lemah terasa seluruh tubuhku. Dan Abang Izwan pula kelihatan terpaku melihatkan Kak Reen di situ. Dia juga terdiam tak mampu berkata-kata. Perlahan-lahan dia bangun dari katilku. Dia lantas senyum pada maduku itu. Seperti  orang bersalah dia menjauhkan diri dariku.
“Reen, tengok, Unie muntah... habis baju abang...,” katanya sambil ketawa perlahan. Seolah-olah seperti anak kecil yang tertangkap melakukan kesilapan oleh ibunya, dia memberikan alasan.
“Emmm... a...... maaf, Reen sepatutnya ketuk pintu ni tadi...,”
Ada resah di wajah Kak Reen. Namun saat itu aku tidak mampu berbuat apa-apa. Tidak mampu untuk memohon maaf kerana menyinggung perasaannya. Aku hanya mampu menarik nafas panjang. Muntahku juga sudah berhenti. Terhenti akibat dari terkejut dengan kehadirannya yang tiba-tiba itu. Hanya bau hanyir sahaja yang memenuhi ruang wad kelas satu itu.
“Reen bawa makan ni untuk Unie, tentu dia... tak lalu nak makan makanan hospital. Reen buatkan dia tomyam campur,” katanya lama kemudian.
Matanya masih lagi tidak mampu untuk memandang kepadaku. Ah... Kak Reen, sungguh mulia hatinya. Begitu dia mengambil berat terhadapku, madunya.  Abang Izwan yang sudah  berdiri di sisi katil aku lihat tersenyum padanya. Aku terlalu lemah saat itu sehinggakan tidak mampu untuk mengesan bagaimana reaksi mereka berdua dengan situasi kami sebentar tadi.
Cepat-cepat Abang Izwan mencapai kain tuala yang tersangut di palang penyangkut di tepi katil. Bau hanyir muntahku menyebabkan aku tersa ingin muntah lagi. Lantas dia cepat-cepat membantuku ke bilik mandi yang terletak bertentangan katilku.
“Reen duduk dulu ye, abang kena bersihkan Unie ni. Badan abang pun dah penuh dengan muntah dia ni,” katanya sambil dia memimpinku ke bilik mandi. Aku hanya mampu menghulurkan senyum lemah kepada Kak Reen. 
Lama kami di bilik mandi. Hilang segala rasa malu akibat dek rasa lemah yang aku alami apabila Abang Izwan bersama-sama mandi denganku. Dalam keadaan kesihatan yang begini terganggu, aku sedikitpun tidak merasakan apa-apa keintiman antara kami dalam situasi begitu. Walaupun Abang Izwan kelihatannya ingin sekali bermesra, aku hanya senyum hambar sambil memejamkan mataku, tidak mahu muntah lagi.
Setelah kami sama-sama bersih, aku melangkah keluar dari bilik mandi sambil dibantu oleh Abang Izwan. Di meja kacil berhampiran katil, kelihatan bekas makanan yang dibawa oleh Kak Reen sebentar tadi elok sahaja letak duduknya. Tetapi, Kak Reen tidak kelihatan di mana-mana. Dia rupanya telah pergi, meninggalkan kami.
Terdetik di hati ini, pastinya dia tersinggung melihatkan kemesraan kami sebentar tadi. Aku mengetap bibir, menahan rasa bersalah. Walau dalam keadaan lemah begini, aku dapat merasakan kekecewaan yang dia rasakan melihatkan madu dan suaminya sendiri dalam keadaan yang cukup intim seperti tadi. Ah Kak Reen.... maafkan Unie. Unie tak berdaya....  

_________________________________
Nampaknya Kak Laila terpaksa berhentikan seketika penghantaran bab-bab seterusnya bagi novel ini. Ramai yang kata cofuse bila baca. Akak kena susun balik plotya supaya lebih mudah difahami. Akak sebenarnya nak mencuba, tapi tak berjaya. Akak biasa baca cerita yang plotnya sebegini dalam nocel Inggeris. Tapi, mungkin cara begini kurang sesuai untuk pembaca novel Melayu. Akak dah silap perkiraan rupa-rupanya. Mungkin pengalaman menulis akak masih belum cukup  untuk membuatkan akak mampu menulis novel yang sebegini. Memang betul kata penulis berpengalaman, Maria Kajiwa, plot yang sebegini membuatkan pembaca confuse dan seterusnya melembabkan cerita.
Sorry semua... insyaallah akan dihantar semula bila dah dibaiki nanti.
Thanks kerana menmberi comments.
Salam sayang untuk semua,
Laila Hanni

8 comments:

Wild Cherry said...

x sabarnya nk tunggu en3 seterusnya slpas diolah balik... Cepat sikit ye kak laila...

IVORYGINGER said...

nmpk mcm mmg abg izwan lebih sayangkan unie dr kak reen. leh lak mandi bsama lg wlau wife pertama ada dlm bilik yg sama. xheran la reen jealous. he... ;D

IVORYGINGER said...

ala akak xkan nk hentikan lak. sy dah syok baca nk tau apa yg jd lps ni. akak teruskan post ceta ni sambil susun semula plot ceta ni. boleh kan??? ;D

akak klu nk wat ceta flash back2x ni klu full version boleh la kot sbb boleh belek2 blik bab kesinambungan. klu post kat cn mmg org confius la. sbb tetiba ja plot ln lak kuar. he... klu bc buku original (h.m tuah iskandar)bnyk jgk la flash back. but sbb ada complete ceta. so sy asyik kena belek blik la mn ceta yg dok jump ke bab yg spatutnya. he...

IVORYGINGER said...

apa pun ceta akak mmg best!!!
u write new story that different from other writer. it makes ur story more valuable.
i love it. ;D

aqilah said...

best!!!!!!!!!!!!!apapun saya follow...........

Anonymous said...

ok ni, tak de lar konfius sgt

Anonymous said...

saya okey je..sbb dah set dlm kepala..ada flashback...-azlyna-

Chenta Eyfa Latieyfa said...

saye pun sama ok jek leh follow..kalau peminat novel mmg dah terbiasa dgn plot cerita yg macam ni la kak laila.Tak akn keliru punyer.

Post a Comment

Popular Posts