Advertise Here

Laila Hanni

- Another Blogger Blog's

Bab 19

Setelah melabuhkan diri di sofa ruang keluarga sekembalinya dari tempat kerja tadi, Engku Lokman terlena. Tidurnya begitu nyenyak sekali kerana tubuh yang letih akibat berjaga hampir semalaman untuk menyiapkan kerja. Sesedarnya dari lena, kelihatan kelibat Idayu berjalan terjengket-jengket terus ke bilik utiliti. Kelihatan pakaiannya basah lencun. Dalam kesamaran cahaya senja itu dia mengamati gadis yang tidak menyedari kehadirannya di situ. Dia bangun, mengikuti gadis itu untuk meminta Idayu menyediakan makan malam kerana perutnya terasa begitu lapar sekali. Sejak tengahari, dia belum makan dan terasa malas untuk keluar kerana hujan yang lebat sejak dari tadi. Tambahan lagi, keretanya masih lagi di bengkel kerana buat hal petang tadi dan tidak dapat disiapkan oleh mekanik akibat dari kerosakkan yang memerlukan alat ganti perlu dipesan dari pembekal.

Namun, apabila tiba di dapur lain pula jadinya. Niatnya untuk meminta Idayu menyediakan makanan mati begitu sahaja. Hatinya berdebar kencang bila melihatkan Idayu sedang menanggalkan pakaiannya di situ. Ah, dia memang tidak sedar akan kehadiran ku, getus hati Engku Lokman. Matanya terus memandang tanpa sepatah kata. Tersenyum sendiri bila melihat kenaifan gadis itu ketika itu. Hai, berani dia berbuat begitu sedangkan dia tidak tahu apa yang ada di dalam rumah ketika ini. Idayu... nama gadis itu meniti di sudut hatinya. Manis nama itu.

Memang sejak dari dia kembali ke mari tiga bulan yang lalu, dia tidak pernah mengambil tahu tentang gadis ini. Apatah lagi untuk bertegur sapa. Dia sendiri tidak pasti mengapa. Mungkin kerana tiada apa yang hendak dibualkan, atau tiada apa yang menarik minatnya terhadap gadis ini. Teringat Engku Lokman dengan insiden yang berlaku kali pertama mereka bertemu. Tersenyum sendiri mengenangkan tingkah Idayu yang cukup menggelabah ketika itu. Sehinggakan gadis itu tidak sedar dalam keghairahannya ingin menutup aurat, hijab yang lain pula yang terbuka. Engku Lokman senyum lagi. Bukan Engku Lokman tidak pernah perasan dengan keayuan Idayu, tapi dirasakan bahawa apa yang ada pada gadis manis ini masih belum dapat memenuhi citarasa lelakinya. Terlalu pendiam, tak banyak cakap, nampak terlalu naif dan cepat menggelabah.

Ya, dia lebih sukakan wanita yang berkerjaya, berkeyakinan diri, periang dan dapat memeriahkan suasana hidupnya, selain dari anggun bergaya. Gadis ini pula terlalu sederhana, menyebabkan dia tidak nampak apa kelebihan yang ada pada gadis ini. Tambahan lagi gadis ini hanyalah jururawat peribadi nendanya. Mana mungkin dia ingin mendampingi gadis sepertinya.

Tapi, malam ini keayuan gadis ini begitu terserlah apabila tanpa disedari dia telah membuka hijabnya kepada mata lelaki ini. Tubuh tinggi lampai gadis ini bagaikan menggamit perasaan lelakinya. Rambutnya yang panjang ke paras pinggang, walaupun dalam keadaan basah, kelihatan cukup menggiurkan. Terasa ingin di larikan jari jemarinya di celah-celah helaian rambut itu. Kulit yang cerah itu, bagaikan bersinar dijamah cahaya lampu neon bilik utiliti menambahkan gelora di hati lelakinya. Dia mengetap bibirnya dan perlahan-lahan menghampiri gadis di hadapannya itu.

****

Selesai memasukkan pakaian basahnya ke dalam mesin basuh, Idayu berpaling untuk ke biliknya. Langkahnya terhenti apabila baru disedarinya satu susuk tubuh sasa berada di pintu masuk bilik utiliti. Terperanjat buka kepalang membuatkan perasaan gelabahnya terpamer di raut wajahnya yang ayu. Mulutnya bagaikan terkunci. Untuk bersuara pun dia tak mampu, apatah lagi untuk menjerit. Mata galak lelaki itu merenungnya nakal. Senyuman yang menguntumkan seribu makna di sebalik kumis dan jambangnya itu manggambarkan ada sesuatu yang tersirat dalam hatinya. Merah padam muka Idayu ketika itu akibat menanggung perasaan malu yang teramat sangat. Menyedari keadaannya auratnya yang sedang diratah mata galak lelaki itu, Idayu mengemaskan pegangannya pada kain tuala yang bagaikan tidak menyembunyikan apa-apa. Dagupan jantungnya jadi semakin kencang.

Engku Lokman perlahan-lahan menghampirinya tanpa sepatah kata. Tubuh Idayu mula menggeletar. Dia juga sedar bahawa hanya mereka berdua sahaja yang berada di dalam rumah besar itu. Ya Allah, apa yang perlu aku lakukan, mengapa Engku Lokman menghampiriku, adakah dia ingin mengambil kesempatan ke atas diriku..., satu persatu persoalan berhambat di mindanya, menambahkan lagi kegelisahan di hatinya.
Mata Idayu memandang ke kiri dan ke kanan, mencari sesuatu yang boleh dijadikan senjata jika dia diserang. Matanya terpandang pada batang penyapu yang tersangkut di dinding sisi kirinya. Tapi, tak mungkin dapat dicapai kerana tubuh Engku Lokman sudah berada terlalu hampir dengannya, menghalang dia dari bergerak. Dia pasti, jika dia bergerak walau selangkah pun, tubuhnya akan bersentuhan dengan tubuh Engku Lokman.

Idayu jadi semakin takut. Tubuhnya semakin menggeletar. Apakan daya yang ada pada dirinya seandainya Engku Lokman bertindak melakukan sesuatu di luar batasan. Mampukan dia melawan tenaga lelaki yang ada di hadapannya ini. Ya Allah, berikan aku kekuatan....., getus hatinya yang semakin ketakutan.

“Eng ...engku....., sa.....saya...,” dia memberanikan diri untuk bersuara perlahan.

Tetapi, tidak tahu apa yang patut diperkatakannya. Matanya tidak lagi mampu untuk menatap wajah tampan lelaki di hadapannya, lantas dipejamkannya sambil menundukkan wajah. Jelas kedengaran perasaan takutnya di telinga Engku Lokman, menambahkah lagi keseronokan lelaki itu untuk mengusiknya. Airmata Idayu telah mula merembes keluar bergenang di tubir mata.

Dan, lelaki itu terus tersenyum nakal. Matanya tidak lepas dari merenung wajah manis Idayu. Ketakutan yang jelas tergambar di wajah bujur telur itu menambahkan lagi keayuannya. Jejari Engku Lokman perlahan menyentuh juntaian rambut di bahu Idayu yang masih lagi ada titisan air akibat hujan tadi. Dielusnya rambut yang basah itu dan dibawa ke bibirnya. Matanya tidak lepas dari terus memandang keindahan yang selalunya tersembunyi ini.

“Hem... wangi...,” bisiknya nakal.

Idayu dapat merasakan hembusan nafas lelaki ini ke mukanya. Airmata ketakutan yang tadinya bergenang di tubir mata, tak dapat dibandung lagi terus mengalir laju di pipinya. Otaknya ligat cuba untuk memikirkan apa yang patut dilakukannya. Buntu dengan keadaan itu Idayu terus memejamkan matanya. Lututnya yang lemah serasa seperti tidak lagi dapat menampung tubuhnya. Lantas dia bersandar pada mesin basuh pakaian yang berada di belakangnya. Ketakutan menghalangnya dari berfikir. Dia hanya ingatkan Allah ketika itu.

Jari jemari Engku Lokman beralih ke wajahnya. Dari pipi, ibu jari lelaki itu bergerak mengusap lembut bibir munggil Idayu yang menggeletar. Matanya galak memerhatikan ketakutan di wajah gadis ini. Bukan maksudnya untuk menakutkan gadis ini, tapi seronok rasanya dapat menyakat Idayu ketika itu. Ah... sungguh manis, kalaulah dia dapat memiliki tubuh lembut gadis ini, alangkah seronoknya.

Engku Lokman terus mendekatkan wajahnya ke wajah Idayu, berpura-pura untuk mencium gadis itu. Bila tiba pada jarak yang terlalu dekat, dia berhenti. Diangkatnya sedikit wajah Idayu. Mata Idayu masih terpejam rapat. Desah nafas yang turun naik serta tubuhnya yang menggeletar membuatkan timbul sedikit simpati di hati Engku Lokman terhadap gadis itu.

“Jangan sekali-kali keluar dari bilik awak macam ni.... Awak tak tahu apa yang saya boleh buat pada awak.... Tengok awak macam ni..... emm... seksi sangat....,” bisiknya lembut di telinga Idayu. Ada nada girang mengusik di dalam suaranya. Lantas sesaat, hanya sesaat, bagaikan angin lalu, bibirnya menyentuh lembut bibir Idayu.

Idayu teresak ketakutan. Jantungnya hampir pecah akibat ketakutan yang amat sangat. Dia terus memejamkan matanya. Nekad di hati, jika Engku Lokman masih meneruskan niatnya, dia akan menjerit, meronta dan melakukan apa saja untuk melepaskan diri. Airmatanya terus laju mengalir di pipi. Namun, seperti angin lalu juga, tiba-tiba dirasakan rambutnya dilepaskan.

“Sekarang..., baik awak pergi ke bilik awak... Kalau tidak....,” Engku Lokman tidak menghabiskan kata-katanya. Dan Idayu, tanpa memandang kepada lelaki itu, terus berlari sepantas mungkin. Lututnya yang tadi longlai, bagaikan didatangi satu kekuatan. Dia bagaikan dapat mendengar ketawa galak Engku Lokman.

Idayu merebahkan tubuhnya ke katil dengan hemburan airmatanya yang tidak dapat dibendung. Ah... lelaki ini bagaikan menghina aku, sanggup dia melakukan aku sebegitu, getus hatinya. Kenangan lima tahun lalu, ketika Hairi melakukan perkara yang hampir serupa kepadanya saat perpisahan melanda, kembali merenggut perasaannya. Ah.. kenapa dia membiarkan dirinya diperlakukan sebegini. Idayu menangis dan terus menangis.

2 comments:

Anonymous said...

sambung cepat!

Anonymous said...

best sangat novel nie...

Post a Comment

Popular Posts