Thursday, September 23, 2010

SYURGA DI WAJAHMU [20]

Bab 20

Idayu terjaga dari tidurnya tepat jam 4.00 pagi. Termanggu dia sebentar di atas katil sambil mindanya berputar, memikirkan adakah pengalaman semalam hanya satu mimpi. Dengan malas dia bangun membersihkan diri. Separuh yakin bahawa peristiwa yang berlaku antara dia dan Engku Lokman semalam hanya satu mimpi.

Tapi, mengapa kain tuala yang digunakan semalam masih lagi membaluti tubuhnya? Kenangan semalam kembali menerjah ke dalam ingatannya. Gementar hatinya mengingatkan apa yang telah berlaku. Peristiwa antara dia dan Engku Lokman kembali berputar bagaikan tayangan wayang di layar perak. Masih terasa hangat desah nafas Engku Lokman saat bibir lelaki itu menyentuh bibirnya walaupun hanya seketika. Masih terasa bergelodak jiwanya tika kumis lelaki itu menyentuh hidungnya.

Jejari Idayu menyentuh lembut bibirnya yang kini tidak lagi suci. Tidak dapat digambarkan betapa menyesalnya dia. Menyesali diri kerana cuai dan membiarkan keadaan semalam berlaku. Menyesali diri kerana membiarkan bibirnya disentuh buat pertama kalinya oleh lelaki yang bukan suaminya.

Ah.. lelaki ini, tidakkah dia sedar perlakuannya itu sungguh kurang sopan. Perlakuan yang bukan sahaja melanggar tatasusila adat melayu malah juga melanggar syariat. Bukankah perlakuan sebegitu dilarang keras oleh Islam. Perlakuan yang mengundang kepada dosa yang lebih besar seperti zina. Ah...

Tapi, bukankah aku yang bersalah. Mengapalah aku cuai, menanggalkan pakaian di tempat terbuka begitu. Aku sepatutnya lebih berhati-hati dengan apa yang aku lakukan, getus hatinya menyesali diri. Ah, bukannya kau tahu dia ada di rumah waktu itu. Selalunya pun, kau sendirian. Malah, tiada satu pun tanda yang menunjukkan kehadirannya, manalah kau sedar yang dia ada di rumah, hatinya kembali berbisik, membela dirinya. Satu keluhan berat dilepaskan.

Dalam perasaan yang masih terbuku, Idayu cepat-cepat mandi membersihkan diri dan melakukan solat Isyak yang belum sempat ditunaikannya semalam. Malah solat Maghrib juga dia tertinggal. Semuanya gara-gara usikan Engku Lokman. Bisikan nakal Engku Lokman kembali menampar-nampar di gegendang telinganya. Bagaikan ketika ini lelaki tersebut berada hampir dengannya, hatinya kembali berdebar tidak keruan.

“Jangan sekali-kali keluar dari bilik awak macam ni.... Awak tak tahu apa yang saya boleh buat pada awak.... Tengok awak macam ni..... emm... seksi sangat....,”

dan,

“Sekarang..., baik awak pergi ke bilik awak... Kalau tidak....,”

Apakah kata-kata lelaki itu satu teguran, gurauan atau amaran? Menggeletar seluruh badan Idayu mengingatkan bisikan lelaki itu. Perasaan kesal kembali bertakhta di hati kerana tidak menyalin pakaian basahnya di bilik. Kalaulah dia mengambil kain tuala dan terus ke bilik, tentu kejadian itu tidak berlaku. Tapi, bukan salahnya kerana dia telah memastikan bahawa kereta lelaki itu tiada di perkarangan rumah.
Malah, ketika dia memasuki rumah, keadaan dalam rumah begitu gelap sekali menandakan tiada sesiapa di rumah pada waktu itu. Siapa sangka yang Engku Lokman ada di rumah waktu itu? Tambahan lagi lelaki itu jarang sekali pulang ke rumah besar ini. Entah apa maunya pulang ke sini petang semalam.

Bila dikenangkan kejadian semalam, Idayu jadi malu sendiri. Selama ini dia tidak pernah membuka auratnya di rumah itu. Terutama sekali apabila Engku Lokman dan Engku Badrul mengunjungi Engku Maryam. Berhadapan dengan Engku Badrul dia merasakan tidak sukar untuk menjaga auratnya kerana lelaki itu menghormatinya walaupun dia hanya jururawat peribadi Engku Maryam. Tidak pernah sesekalipun Engku Borhan mengambil kesempatan ke atasnya. Tapi, sejak Engku Lokman berpindah balik dari Kuala Lumpur tiga bulan lalu, Idayu mula merasa sedikit tidak selesa. Terutama sekali apabila sesekali Engku Lokman berkunjung atau bermalam di rumah besar ini. Nasib baiklah Engku Lokman tidak mengambil keputusan untuk tinggal di sini sebaliknya terus menetap di kondominium miliknya di Kota Seri Mutiara.

Teringat Idayu pada cerita Mak Nab mengenai bonda Engku Lokman yang sudah lama tiada, sejak pemuda itu berusia sebelas tahun lagi, kira-kira dua puluh satu tahun yang lalu. Selepas berkahwin dengan Puan. Khatijah kira-kira lima belas tahun yang lalu, Engku Badrul terus tinggal di rumah ini sehinggalah lima tahun yang lalu dia berpindah ke rumah sendiri di Tanjung Mas, kira-kira 5 km dari rumah besar ini.

Menurut Mak Nab, Engku Maryam tidak begitu sukakan Puan Khatijah. Tak pandai mengambil hati Engku Maryam katanya. Entahlah, Idayu pun tak tahu kisah sebenarnya. Tetapi memang dia merasakan yang Puan Khatijah tidaklah begitu mesra dan serius orangnya. Malah sejak Idayu bekerja enam bulan yang lalu, dilihatnya Puan. Khatijah amat jarang bertandang ke rumah ini. Setiap hari Engku Badrul datang sendirian sebelum masuk kerja dan selepas kembali dari kerja di sebelah petangnya untuk menjenguk bondanya. Selepas memastikan yang Engku Maryam dalam keadaan yang baik, barulah dia pulang ke rumahnya.

Fikiran Idayu kembali ke kejadian semalam. Terus-terusan menyalahkan dirinya atas kecuaiannya semalam. Ah ... benda dah berlaku. Lain kali aku mesti beringat-ingat supaya perkara yang seumpamanya tidak berlaku lagi di masa akan datang, detik hati Idayu. Dia melepaskan satu keluhan yang begitu berat. Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaannya ketika ini. Berfikir sendiri, bagaimana untuk dia menghadapi pemuda itu di masa akan datang. Dan jika ada orang lain yang tahu, mesti ada yang menyangka bahawa dia sengaja melakukan perkara semalam untuk menggoda pemuda itu. Ah...malunya.

Selesai melakukan sunat taubat dan bertahajjud memohon keampunan dari Allah kerana kekilafan yang dilakukan semalam, Idayu mengintai ke perkarangan rumah. Memang sah, kereta Engku Lokman tiada. Lantas hatinya tertanya-tanya, apakah pemuda itu bermalam di rumah ini semalam? Nasib baik dia ingat untuk mengunci pintu bilik selepas kejadian itu. Kalau tidak, tak taulah apa akan terjadi padanya.

Selesai solat Subuh, Idayu memerap sahaja di bilik pagi itu kerana mengelak dari berjumpa dengan Engku Lokman. Tidak sanggup rasanya untuk berhadapan dengan pemuda itu. Terus-terusan berdiam diri di bilik sedangkan masih banyak kerja yang menanti. Pakaian kotor Engku Maryam perlu dicuci serta bubur nasi dan lauk-pauk untuk Engku Maryam perlu disediakan. Kalau lambat dia mulakan, lambatlah nanti dia ke hospital. Tidak sanggup dimarahi oleh Engku Maryam itu sepertimana berlaku pada Mak Nab semalam.

****

Hampir pukul 11.00 pagi barulah Engku Lokman meninggalkan rumah. Kelihatan kereta kawannya menunggu di pintu pagar. Ketika membuka pintu pagar dia menoleh ke arah rumah. Matanya melilau seakan-akan menanti Idayu menunjukkan diri. Tersenyum sendiri mengenangkan kejadian semalam. Ah, manis sungguh gadis itu. Entah mengapa terasa seperti ada sesuatu yang masih belum selesai antara dia dan Idayu. Masih ada kekosongan yang belum terisi. Pagi tadi, dia sengaja menunggu Idayu keluar dari biliknya. Terasa ingin ditatap lagi wajah itu. Dan dia sendiri tidak pasti mengapa tiba-tiba gadis manis itu seakan-akan mula mengambil tempat jauh di sudut hatinya. Mungkin kerana keayuan dan keindahan yang disaksikannya semalam menyebabkan terbit kerinduan di hati untuk menatap lagi wajah itu.

Sejak pagi dia menunggu dan terus menunggu, tetapi Idayu terus menyepikan diri. Ingin sekali diusiknya gadis itu untuk menyaksikan lagi betapa menggelabahnya dia. Entah mengapa perasaan begitu bermain di fikirannya. Biasanya dia dapat mengawal perasaannya dari tertarik pada seseorang. Tapi, entah mengapa saat ini bagaikan terasa seakan-akan Idayu pula yang mengawal perasaannya. Sikap Idayu yang menggelabah semalam bagaikan terbayang-bayang di matanya lantas menyejukkan kalbunya.

Tak apa, pasti kita akan bertemu lagi dan aku akan mempastikan Idayu tidak akan lari darinya sebelum diusik, getus hati Engku Lokman. Bibirnya tak semena-mena, mengukir senyum nakal. Tanpa melengahkan masa dia terus menaiki kereta yang dipandu oleh Astri, teman wanita yang dihubunginya sebentar tadi. Dia terpaksa pergi kerana jam 12.00 tengahari nanti dia perlu menemui clientnya. Sebelum itu dia perlu singgah di bengkel untuk mengambil keretanya yang telah siap dibaiki. Gadis di sebelahnya menghadiahkan senyuman yang sungguh menggoda. Lantas hilang seraut wajah yang ditunggunya sejak pagi.

4 comments:

  1. sambung cepat
    bes cter nih...

    ReplyDelete
  2. tahniah tok awak laila.x sabo dh ni,lame sgt menunggu berita ni........harap2 n3 semalam yang ku tinggalkan pun akan diterbitkan juga....tahniah sekali lg..............

    ReplyDelete
  3. hai laila...sy baru terbaca novel awk nih...at first sy rasa kisah awk ni sgt berlainan dan menarik minat sy utk terus membaca tapi hingga ke bab ini, sy rasakan kelainan tu dah makin hilang..seorang lelaki kaya yang sombong dan ingin mengambil kesempatan...mungkin ianya adalah common bg penulis untuk menulis sebegitu tetapi maaf ye...sy rasa sy tak suka dengan situasi begitu. lebih suka kalau peribadi Ayu lebih terpelihara.

    my two cents....

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank q tisha for the comment. Appreciate it so much. maybe u should read more of this story. :)

      Delete

Thursday, September 23, 2010

SYURGA DI WAJAHMU [20]

Bab 20

Idayu terjaga dari tidurnya tepat jam 4.00 pagi. Termanggu dia sebentar di atas katil sambil mindanya berputar, memikirkan adakah pengalaman semalam hanya satu mimpi. Dengan malas dia bangun membersihkan diri. Separuh yakin bahawa peristiwa yang berlaku antara dia dan Engku Lokman semalam hanya satu mimpi.

Tapi, mengapa kain tuala yang digunakan semalam masih lagi membaluti tubuhnya? Kenangan semalam kembali menerjah ke dalam ingatannya. Gementar hatinya mengingatkan apa yang telah berlaku. Peristiwa antara dia dan Engku Lokman kembali berputar bagaikan tayangan wayang di layar perak. Masih terasa hangat desah nafas Engku Lokman saat bibir lelaki itu menyentuh bibirnya walaupun hanya seketika. Masih terasa bergelodak jiwanya tika kumis lelaki itu menyentuh hidungnya.

Jejari Idayu menyentuh lembut bibirnya yang kini tidak lagi suci. Tidak dapat digambarkan betapa menyesalnya dia. Menyesali diri kerana cuai dan membiarkan keadaan semalam berlaku. Menyesali diri kerana membiarkan bibirnya disentuh buat pertama kalinya oleh lelaki yang bukan suaminya.

Ah.. lelaki ini, tidakkah dia sedar perlakuannya itu sungguh kurang sopan. Perlakuan yang bukan sahaja melanggar tatasusila adat melayu malah juga melanggar syariat. Bukankah perlakuan sebegitu dilarang keras oleh Islam. Perlakuan yang mengundang kepada dosa yang lebih besar seperti zina. Ah...

Tapi, bukankah aku yang bersalah. Mengapalah aku cuai, menanggalkan pakaian di tempat terbuka begitu. Aku sepatutnya lebih berhati-hati dengan apa yang aku lakukan, getus hatinya menyesali diri. Ah, bukannya kau tahu dia ada di rumah waktu itu. Selalunya pun, kau sendirian. Malah, tiada satu pun tanda yang menunjukkan kehadirannya, manalah kau sedar yang dia ada di rumah, hatinya kembali berbisik, membela dirinya. Satu keluhan berat dilepaskan.

Dalam perasaan yang masih terbuku, Idayu cepat-cepat mandi membersihkan diri dan melakukan solat Isyak yang belum sempat ditunaikannya semalam. Malah solat Maghrib juga dia tertinggal. Semuanya gara-gara usikan Engku Lokman. Bisikan nakal Engku Lokman kembali menampar-nampar di gegendang telinganya. Bagaikan ketika ini lelaki tersebut berada hampir dengannya, hatinya kembali berdebar tidak keruan.

“Jangan sekali-kali keluar dari bilik awak macam ni.... Awak tak tahu apa yang saya boleh buat pada awak.... Tengok awak macam ni..... emm... seksi sangat....,”

dan,

“Sekarang..., baik awak pergi ke bilik awak... Kalau tidak....,”

Apakah kata-kata lelaki itu satu teguran, gurauan atau amaran? Menggeletar seluruh badan Idayu mengingatkan bisikan lelaki itu. Perasaan kesal kembali bertakhta di hati kerana tidak menyalin pakaian basahnya di bilik. Kalaulah dia mengambil kain tuala dan terus ke bilik, tentu kejadian itu tidak berlaku. Tapi, bukan salahnya kerana dia telah memastikan bahawa kereta lelaki itu tiada di perkarangan rumah.
Malah, ketika dia memasuki rumah, keadaan dalam rumah begitu gelap sekali menandakan tiada sesiapa di rumah pada waktu itu. Siapa sangka yang Engku Lokman ada di rumah waktu itu? Tambahan lagi lelaki itu jarang sekali pulang ke rumah besar ini. Entah apa maunya pulang ke sini petang semalam.

Bila dikenangkan kejadian semalam, Idayu jadi malu sendiri. Selama ini dia tidak pernah membuka auratnya di rumah itu. Terutama sekali apabila Engku Lokman dan Engku Badrul mengunjungi Engku Maryam. Berhadapan dengan Engku Badrul dia merasakan tidak sukar untuk menjaga auratnya kerana lelaki itu menghormatinya walaupun dia hanya jururawat peribadi Engku Maryam. Tidak pernah sesekalipun Engku Borhan mengambil kesempatan ke atasnya. Tapi, sejak Engku Lokman berpindah balik dari Kuala Lumpur tiga bulan lalu, Idayu mula merasa sedikit tidak selesa. Terutama sekali apabila sesekali Engku Lokman berkunjung atau bermalam di rumah besar ini. Nasib baiklah Engku Lokman tidak mengambil keputusan untuk tinggal di sini sebaliknya terus menetap di kondominium miliknya di Kota Seri Mutiara.

Teringat Idayu pada cerita Mak Nab mengenai bonda Engku Lokman yang sudah lama tiada, sejak pemuda itu berusia sebelas tahun lagi, kira-kira dua puluh satu tahun yang lalu. Selepas berkahwin dengan Puan. Khatijah kira-kira lima belas tahun yang lalu, Engku Badrul terus tinggal di rumah ini sehinggalah lima tahun yang lalu dia berpindah ke rumah sendiri di Tanjung Mas, kira-kira 5 km dari rumah besar ini.

Menurut Mak Nab, Engku Maryam tidak begitu sukakan Puan Khatijah. Tak pandai mengambil hati Engku Maryam katanya. Entahlah, Idayu pun tak tahu kisah sebenarnya. Tetapi memang dia merasakan yang Puan Khatijah tidaklah begitu mesra dan serius orangnya. Malah sejak Idayu bekerja enam bulan yang lalu, dilihatnya Puan. Khatijah amat jarang bertandang ke rumah ini. Setiap hari Engku Badrul datang sendirian sebelum masuk kerja dan selepas kembali dari kerja di sebelah petangnya untuk menjenguk bondanya. Selepas memastikan yang Engku Maryam dalam keadaan yang baik, barulah dia pulang ke rumahnya.

Fikiran Idayu kembali ke kejadian semalam. Terus-terusan menyalahkan dirinya atas kecuaiannya semalam. Ah ... benda dah berlaku. Lain kali aku mesti beringat-ingat supaya perkara yang seumpamanya tidak berlaku lagi di masa akan datang, detik hati Idayu. Dia melepaskan satu keluhan yang begitu berat. Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaannya ketika ini. Berfikir sendiri, bagaimana untuk dia menghadapi pemuda itu di masa akan datang. Dan jika ada orang lain yang tahu, mesti ada yang menyangka bahawa dia sengaja melakukan perkara semalam untuk menggoda pemuda itu. Ah...malunya.

Selesai melakukan sunat taubat dan bertahajjud memohon keampunan dari Allah kerana kekilafan yang dilakukan semalam, Idayu mengintai ke perkarangan rumah. Memang sah, kereta Engku Lokman tiada. Lantas hatinya tertanya-tanya, apakah pemuda itu bermalam di rumah ini semalam? Nasib baik dia ingat untuk mengunci pintu bilik selepas kejadian itu. Kalau tidak, tak taulah apa akan terjadi padanya.

Selesai solat Subuh, Idayu memerap sahaja di bilik pagi itu kerana mengelak dari berjumpa dengan Engku Lokman. Tidak sanggup rasanya untuk berhadapan dengan pemuda itu. Terus-terusan berdiam diri di bilik sedangkan masih banyak kerja yang menanti. Pakaian kotor Engku Maryam perlu dicuci serta bubur nasi dan lauk-pauk untuk Engku Maryam perlu disediakan. Kalau lambat dia mulakan, lambatlah nanti dia ke hospital. Tidak sanggup dimarahi oleh Engku Maryam itu sepertimana berlaku pada Mak Nab semalam.

****

Hampir pukul 11.00 pagi barulah Engku Lokman meninggalkan rumah. Kelihatan kereta kawannya menunggu di pintu pagar. Ketika membuka pintu pagar dia menoleh ke arah rumah. Matanya melilau seakan-akan menanti Idayu menunjukkan diri. Tersenyum sendiri mengenangkan kejadian semalam. Ah, manis sungguh gadis itu. Entah mengapa terasa seperti ada sesuatu yang masih belum selesai antara dia dan Idayu. Masih ada kekosongan yang belum terisi. Pagi tadi, dia sengaja menunggu Idayu keluar dari biliknya. Terasa ingin ditatap lagi wajah itu. Dan dia sendiri tidak pasti mengapa tiba-tiba gadis manis itu seakan-akan mula mengambil tempat jauh di sudut hatinya. Mungkin kerana keayuan dan keindahan yang disaksikannya semalam menyebabkan terbit kerinduan di hati untuk menatap lagi wajah itu.

Sejak pagi dia menunggu dan terus menunggu, tetapi Idayu terus menyepikan diri. Ingin sekali diusiknya gadis itu untuk menyaksikan lagi betapa menggelabahnya dia. Entah mengapa perasaan begitu bermain di fikirannya. Biasanya dia dapat mengawal perasaannya dari tertarik pada seseorang. Tapi, entah mengapa saat ini bagaikan terasa seakan-akan Idayu pula yang mengawal perasaannya. Sikap Idayu yang menggelabah semalam bagaikan terbayang-bayang di matanya lantas menyejukkan kalbunya.

Tak apa, pasti kita akan bertemu lagi dan aku akan mempastikan Idayu tidak akan lari darinya sebelum diusik, getus hati Engku Lokman. Bibirnya tak semena-mena, mengukir senyum nakal. Tanpa melengahkan masa dia terus menaiki kereta yang dipandu oleh Astri, teman wanita yang dihubunginya sebentar tadi. Dia terpaksa pergi kerana jam 12.00 tengahari nanti dia perlu menemui clientnya. Sebelum itu dia perlu singgah di bengkel untuk mengambil keretanya yang telah siap dibaiki. Gadis di sebelahnya menghadiahkan senyuman yang sungguh menggoda. Lantas hilang seraut wajah yang ditunggunya sejak pagi.

4 comments:

  1. sambung cepat
    bes cter nih...

    ReplyDelete
  2. tahniah tok awak laila.x sabo dh ni,lame sgt menunggu berita ni........harap2 n3 semalam yang ku tinggalkan pun akan diterbitkan juga....tahniah sekali lg..............

    ReplyDelete
  3. hai laila...sy baru terbaca novel awk nih...at first sy rasa kisah awk ni sgt berlainan dan menarik minat sy utk terus membaca tapi hingga ke bab ini, sy rasakan kelainan tu dah makin hilang..seorang lelaki kaya yang sombong dan ingin mengambil kesempatan...mungkin ianya adalah common bg penulis untuk menulis sebegitu tetapi maaf ye...sy rasa sy tak suka dengan situasi begitu. lebih suka kalau peribadi Ayu lebih terpelihara.

    my two cents....

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank q tisha for the comment. Appreciate it so much. maybe u should read more of this story. :)

      Delete